, Di Balik Fenomena Langka Arafah Diguyur Hujan saat Wukuf

Jalan-jalan ke Taif; Desa Para Raja yang Sejuk, Surganya Buah-buahan

Read Also: Laporan Terkini dari Arafah; Larut dalam Zikir, Ponsel Tersingkir

TAIF – Jemaah umrah asal Indonesia mungkin pernah mendengar nama Kota Taif. Tetapi barangkali tidak semua sempat ke sana. Selain memang tak gampang mendapat akses, Taif bukanlah rute reguler bagi travel umrah Indonesia.

Tetapi jemaah Umrah Plus Turki Tazkiyah merasakannya, kemarin waktu setempat. Lima belas jemaah bergerak dari teriknya Mekah menuju Taif di dataran tinggi.

Taif ini memang unik. Menjadi pembeda dari suhu pada umumnya di Arab Saudi. Letaknya 1.700 meter di atas permukaan laut di lereng pegunungan Sarawat. Pada puncak musim panas, para pejabat dan kalangan keluarga kerajaan akan meninggalkan teriknya Riyadh untuk menepi sejenak ke Taif. Menjalankan pemerintahan dengan belaian angin sejuk.

Ahmad Made Ali, pendamping jemaah Tazkiyah menuturkan, para jemaah yang dalam empat hari terakhir sudah melakukan dua hingga tiga kali umrah begitu menikmati Taif.

Dari Mekah, rombongan menempuh perjalanan darat. Jarak 80 kilometer dilalui dalam waktu sekitar dua jam. Perlahan pemandangan berubah dari padang pasir dan bebatuan menjadi hamparan pepohonan.

Dan itulah ciri dari Taif. Tanaman tumbuh sangat subur di wilayah berjuluk Qaryah Al Mulk atau Desa Para Raja itu. Perkebunan kurma, semangka, anggur, stroberi, delima, anggrek, ambar, melati, misik, hingga peternakan madu ada di sini.

Begitu tiba, rombongan naik mobil ke ketinggian, kemudian turunnya meluncur menggunakan cable car.

Cable car atau sky lift atau kereta gantung menjadi solusi bagi mereka yang ingin seutuhnya memandangi Taif dari udara. Bila di tempat lain Sky Lift berjalan lurus, di Taif justru naik turun melewati bebatuan besar dan tanah kosong yang menghijau diselimuti rumput tipis.

Istimewanya, bagi yang masih ingin melaksanakan umrah, bisa juga mengambil miqat di Taif. Tepatnya di Wadi Sair Kabir.

Di pusat kota, juga terdapat masjid yang sangat bersejarah. Salah satunya adalah Masjid Ibnu Abbas, yaitu masjid peninggalan paman Rasullulah, Abdullah bin Abbas dan Masjid Ku’un, masjid di mana Nabi Muhammad saw dilempari batu oleh penduduk Taif.

Taif memang menorehkan sejarah yang pahit dalam perjalanan awal dakwah Nabi. Tiga tahun sebelum hijrah, Rasulullah melakukan perjalanan ke Taif untuk berdakwah dan mengajak Kabilah Tsaqif masuk Islam. Misi yang tak mudah. Beliau mendapat cacian, umpatan, hingga lemparan.

Tetapi Nabi tak dendam. Nabi tidak meminta agar Taif diazab. Kini, Taif malah menjadi negeri yang subur. (ama)

COMMENTS