Hi, How Can We Help You?
  • Makassar 90231, Sulawesi Selatan, Indonesia
  • Email: info@tazkiyahtour.co.id
Mei 17, 2024

Keberangkatan Haji Kloter Pertama 2024

Keberangkatan Haji kloter pertama pada tahun 2024 tidak hanya sekadar sebuah peristiwa biasa, melainkan sebuah momen yang sarat makna bagi umat Muslim Indonesia.

Ribuan jemaah haji memulai perjalanan suci mereka menuju Tanah Suci dengan hati penuh haru dan harapan. Bagi mereka, ini bukan hanya sekadar sebuah perjalanan fisik, tetapi juga sebuah perjalanan spiritual yang mendalam.

Di tengah suasana khidmat yang menyelimuti momen keberangkatan ini, setiap langkah yang diambil oleh jemaah haji kloter pertama menjadi representasi dari kesungguhan dan ketulusan mereka dalam menunaikan ibadah yang paling agung dalam agama Islam.

Mereka meninggalkan keluarga, kerabat, dan segala kenyamanan dunia untuk memenuhi panggilan suci menuju Baitullah.

haji kloter pertama
Source Image: Duniasosial.com

Keberangkatan haji kloter pertama bukan hanya tentang perjalanan fisik menuju Makkah, tetapi juga tentang perjalanan yang membawa mereka lebih dekat kepada Allah SWT.

Ini adalah awal dari sebuah perjalanan yang akan menguji fisik, mental, dan spiritual mereka, serta membuka peluang untuk mendapatkan keberkahan dan pengampunan.

Bagi umat Muslim Indonesia, momen keberangkatan haji kloter pertama merupakan puncak dari persiapan panjang dan doa-doa yang mereka panjatkan untuk keselamatan dan kelancaran ibadah jemaah haji.

Pesan untuk Jamaah Haji Kloter Pertama 2024

Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas secara resmi meluncurkan keberangkatan Haji kloter pertama pada tahun 2024 di Bandara Soekarno-Hatta.

Dalam momen yang sarat makna tersebut, beliau menyampaikan pesan-pesan yang menggugah hati kepada para jamaah.

“Jangan menyelipkan niat-niat lain, selain niat untuk menjalankan ibadah Haji di Tanah Suci,” kata beliau dengan lembut namun penuh kearifan.

Pesan ini menggarisbawahi pentingnya kesungguhan dan keikhlasan dalam menjalani setiap langkah ibadah haji.

Dalam sambutannya, Menteri Agama menekankan pentingnya kembali menata ulang niat untuk menjalani ibadah haji dengan penuh kesungguhan.

Dia berpesan agar jemaah benar-benar fokus untuk melaksanakan rangkaian ibadah haji dengan hati yang tulus.

Selain itu, Menteri Agama juga memberikan peringatan terkait kondisi cuaca yang sangat panas di Tanah Suci. Dia mengingatkan para jamaah untuk selalu menjaga kondisi fisik mereka dengan baik.

Hal ini termasuk menjaga asupan makanan dan minuman yang cukup serta rutin mengkonsumsi vitamin agar tubuh tetap bugar selama menjalani ibadah haji.

Baca Juga:  Teknologi Mempercepat Penyampaian Pesan Dua Masjid Suci

Protokol kesehatan yang ketat juga diterapkan untuk melindungi para jamaah dari risiko penularan penyakit.

Kementerian Agama bekerja sama dengan Kementerian Kesehatan dan berbagai pihak terkait untuk memastikan bahwa setiap jemaah mendapatkan perlindungan yang memadai selama perjalanan dan selama berada di Tanah Suci. 

Tak hanya itu, dalam upaya memastikan kesejahteraan para jemaah, Kementerian Agama dan Kementerian Kesehatan telah menyiapkan tim petugas yang siap membantu dan melayani segala kebutuhan serta keperluan jemaah haji.

Langkah ini diambil untuk memastikan bahwa para jemaah mendapatkan pelayanan yang optimal selama menjalani ibadah di Tanah Suci. 

Selain itu, peran pendamping dari rombongan haji juga sangat penting.

Pendamping haji memiliki tanggung jawab besar dalam membantu para jemaah mengatasi berbagai tantangan dan menjaga semangat serta kebersamaan di antara mereka.

Sementara itu, di tanah air, doa terus mengalir dari keluarga dan masyarakat untuk keselamatan dan kesuksesan para jemaah haji kloter pertama.

Mereka berharap agar setiap langkah yang dijalani oleh para jamaah di Tanah Suci menjadi langkah yang mendekatkan diri kepada Allah SWT.

Doa-doa tersebut juga mengiringi harapan agar setiap jemaah mendapatkan predikat haji mabrur, yang merupakan impian setiap muslim yang menjalani ibadah haji.

Sebagai tambahan, penting untuk mencatat bahwa perjalanan haji bukanlah sekadar perjalanan fisik, tetapi juga perjalanan spiritual yang mendalam.

Menteri Agama menegaskan bahwa haji merupakan momen untuk membersihkan diri dari dosa dan kesalahan, serta memperkuat ikatan spiritual dengan Allah SWT.

Selama proses persiapan dan pelaksanaan haji, para jamaah diharapkan untuk memperkuat ibadah, meningkatkan ketakwaan, dan memperdalam pemahaman akan ajaran Islam.

Selain menjaga kondisi fisik, penting juga bagi para jamaah untuk menjaga sikap dan perilaku yang baik.

Keramahan, kesantunan, dan toleransi menjadi nilai-nilai penting yang harus dijunjung tinggi dalam berinteraksi dengan sesama jamaah dan masyarakat setempat.

Momen ibadah haji merupakan waktu yang tepat untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT dan memperbaiki hubungan dengan sesama manusia.

Dalam konteks ini, peran pendamping dan petugas dari Kementerian Agama dan instansi terkait sangatlah penting.

haji kloter pertama 2024
Source Image: Timesindonesia.co.id

Mereka tidak hanya bertugas untuk memberikan bantuan teknis dan logistik, tetapi juga sebagai fasilitator dalam memperkuat aspek dan moral bagi para jamaah haji kloter pertama.

Baca Juga:  Niat Berhaji Sudah Ada? Daftar Saja Dulu

Keberangkatan Haji kloter pertama pada tahun 2024 tidak hanya menjadi awal perjalanan fisik menuju Tanah Suci, tetapi juga awal dari sebuah perjalanan spiritual yang mendalam. 

Dengan segala persiapan dan doa yang telah dilakukan, keberangkatan Haji kloter pertama tahun 2024 menjadi bukti nyata kesungguhan dan keinginan para jamaah untuk memperoleh predikat haji mabrur.

Semoga perjalanan mereka diberkahi dan dipermudah, serta setiap ibadah yang dilaksanakan menjadi tanda keikhlasan dan keberkahan dalam mengabdi kepada Sang Pencipta. 

Rangkaian Kegiatan Jemaah Haji 2024

Haji kloter pertama memulai perjalanan suci mereka menuju Tanah Suci pada 12 Mei 2024, menandai awal dari serangkaian kegiatan yang menggetarkan jiwa.

Di dalam asrama haji, jemaah haji memperkuat ikatan kebersamaan dan kebersihan  mereka sebelum berangkat.

Selama dua minggu berikutnya, dari 12 hingga 23 Mei 2024, gelombang pertama jemaah haji meninggalkan Indonesia untuk perjalanan pertama mereka ke Madinah.

Di kota yang penuh berkah ini, mereka memperdalam spiritualitas dan mempersiapkan diri untuk langkah berikutnya menuju kota suci Makkah.

Dari 21 Mei hingga 1 Juni 2024, mereka melanjutkan perjalanan ke Makkah, menyiapkan hati dan pikiran untuk memasuki tempat-tempat suci yang menggetarkan jiwa.

Sementara itu, pada tanggal 24 Mei hingga 10 Juni 2024, kloter kedua jemaah haji memulai perjalanan mereka dari Indonesia ke Jeddah.

Dalam suasana doa dan refleksi, mereka mengikuti jejak para jemaah sebelumnya dalam menempuh ibadah yang suci.

Seiring dengan itu, protokol kesehatan yang ketat dijalankan untuk melindungi kesejahteraan para jemaah dari potensi risiko penyakit.

Pada 10 Juni 2024, rangkaian kegiatan ibadah haji untuk tahun ini ditutup. Namun, perjalanan spiritual jemaah haji terus berlanjut.

Pada 14 Juni 2024, mereka meninggalkan Makkah menuju Arafah, di mana mereka berada di bawah naungan Allah SWT dalam wukuf yang khusyuk pada 15 Juni 2024, diikuti dengan merayakan Idul Adha pada 16 Juni 2024.

Hari-hari berikutnya hingga 19 Juni 2024 dipenuhi dengan ibadah dan penghayatan makna Tasyrik. Setelah selesai, pada tanggal 22 Juni hingga 3 Juli 2024, jemaah kembali ke tanah air dengan hati yang penuh kebersyukuran.

Kehadiran mereka disambut dengan antusiasme oleh keluarga dan masyarakat di Indonesia.

Baca Juga:  Tazkiyah Konsisten Menerapkan ISO 9001:2015

Tidak lama setelah itu, pada 26 Juni hingga 13 Juli 2024, kloter kedua jemaah haji kloter pertama memulai perjalanan mereka dari Makkah ke Madinah, menutup sebuah lingkaran yang mendalam.

Dan pada tanggal 4 hingga 21 Juli 2024, mereka kembali ke tanah air dengan hati yang dipenuhi dengan kedamaian dan keberkahan.

Di tengah perjalanan ini, pada 7 Juli 2024, umat Islam juga merayakan Tahun Baru Hijriah dengan doa dan harapan baru.

Akhirnya, pada 22 Juli 2024, kloter kedua jemaah haji tiba di Indonesia, menutup perjalanan haji kloter pertama mereka dengan keselamatan dan kebahagiaan.

jamaah haji kloter pertama diberangkatkan
Source Image: Jabar.nu.co.id

Biaya Haji 2024 (Bipih) per Embarkasi

Rincian besaran Bipih per embarkasi tahun 1445 H/2024 M telah diatur secara resmi melalui Keputusan Presiden (Keppres) Nomor 6 tahun 2024.

Ketentuan ini berlaku untuk jemaah haji, Petugas Haji Daerah (PHD), dan Pembimbing Kelompok Bimbingan Ibadah Haji dan Umrah (KBIHU).

Dalam konteks kuota haji Indonesia 1445 H/2024 M, jumlahnya telah ditetapkan sebanyak 241.000, dengan tambahan kuota 20.000.

Kuota tersebut terbagi atas 221.720 kuota jemaah haji regular dan 19.280 kuota jemaah haji khusus.

Berikut adalah besaran Bipih untuk jemaah haji:

  • Embarkasi Aceh: Rp49.995.870
  • Embarkasi Medan: Rp51.145.139
  • Embarkasi Batam: Rp53.833.934
  • Embarkasi Padang: Rp51.739.357
  • Embarkasi Palembang: Rp53.943.134
  • Embarkasi Jakarta (Pondok Gede dan Bekasi): Rp58.498.334
  • Embarkasi Solo: Rp58.562.008
  • Embarkasi Surabaya: Rp60.526.334
  • Embarkasi Balikpapan: Rp56.510.444
  • Embarkasi Banjarmasin: Rp56.471.105
  • Embarkasi Makassar: Rp60.245.355
  • Embarkasi Lombok: Rp58.630.888
  • Embarkasi Kertajati: Rp58.498.334

Sementara itu, besaran Bipih untuk PHD dan Pembimbing KBIHU adalah sebagai berikut:

  • Embarkasi Aceh: Rp87.359.984
  • Embarkasi Medan: Rp88.509.253
  • Embarkasi Batam: Rp91.198.048
  • Embarkasi Padang: Rp89.103.471
  • Embarkasi Palembang: Rp91.307.248
  • Embarkasi Jakarta (Pondok Gede dan Bekasi): Rp95.862.448
  • Embarkasi Solo: Rp95.926.122
  • Embarkasi Surabaya: Rp97.890.448
  • Embarkasi Balikpapan: Rp93.874.558
  • Embarkasi Banjarmasin: Rp93.835.219
  • Embarkasi Makassar: Rp97.609.469
  • Embarkasi Lombok: Rp95.995.002
  • Embarkasi Kertajati: Rp95.862.448

Dengan segala persiapan yang matang dan doa yang tulus, keberangkatan Haji kloter pertama tahun 2024 menjadi cerminan dari komitmen dan keikhlasan para jemaah dalam menjalankan ibadah yang mulia ini.

Semoga perjalanan mereka dipermudah, setiap langkah diberkahi, dan mereka kembali ke tanah air dengan predikat haji mabrur.

Momen ini tidak hanya menjadi awal dari perjalanan fisik menuju Tanah Suci, tetapi juga sebuah perjalanan spiritual yang mendalam, yang akan memperkuat ikatan mereka dengan Allah SWT serta meningkatkan ketakwaan dan kesucian hati.

Bagikan :