fbpx
Hi, How Can We Help You?
  • Makassar 90231, Sulawesi Selatan, Indonesia
  • Email: info@tazkiyahtour.co.id

Blog

July 7, 2022

Panduan Singkat Haji 2022, Apa yang akan dilakukan para peziarah selama beberapa hari ke depan

JEDDAH dikutip dari arabnews.com: Haji adalah ziarah keagamaan tahunan ke kota suci Mekah yang dilakukan setiap tahun oleh jutaan Muslim di seluruh dunia. Itu terjadi pada bulan ke-12 dari kalender lunar Islam, yang disebut Dzul Hijjah, antara hari kedelapan dan ke-13 setiap bulan.

Tahun ini, haji berlangsung dari sekitar 7 hingga 12 Juli. Ikut serta dalam ziarah setidaknya sekali seumur hidup mereka adalah kewajiban utama bagi semua Muslim yang mampu secara finansial, dan antara 2 juta hingga 3 juta orang berpartisipasi dalam enam tahun. -ritual hari setiap tahun.

Tahun ini, 1 juta jemaah haji akan berduyun-duyun ke kota suci, 85 persen dari mereka bepergian dari luar negeri untuk pertama kalinya setelah jeda dua tahun yang disebabkan oleh pandemi COVID-19 dan pembatasan petugas yang mencegah mereka melakukan ritual.

Untuk memastikan perjalanan yang lancar dan aman bagi para jemaah haji, pemerintah Saudi telah mengumumkan serangkaian persyaratan masuk.

Jemaah haji yang ingin menunaikan ibadah haji harus berusia di bawah 65 tahun dan telah divaksinasi lengkap terhadap COVID-19 dengan booster. Mereka juga harus menunjukkan tes PCR negatif yang diambil 72 jam sebelum keberangkatan ke Kerajaan, dan prioritas akan diberikan kepada mereka yang belum pernah melakukan ritual sebelumnya.

Mengikuti Nabi Muhammad, selama 14 abad, para peziarah memulai perjalanan mereka dalam keadaan spiritual kemurnian dan pengabdian, juga dikenal sebagai Ihram, yang merupakan tindakan suci gabungan Niyyah dan Talbiyah yang diperlukan untuk melakukan haji. Ini adalah niat bawaan untuk melakukan suatu ibadah, sedangkan Talbiyah adalah doa khusus yang diucapkan dalam permohonan untuk mencapai Ihram.

Setelah memasuki Mekah, jemaah haji melakukan tawaf selamat datang, mengelilingi Ka’bah tujuh kali berlawanan arah jarum jam, dimulai dari Hajar Aswad. Mereka kemudian menuju ke bukit Safa dan Marwa, di mana mereka melakukan saee, yaitu tindakan bolak-balik antara dua bukit tujuh kali.

panduan singkat haji 2022 Panduan Singkat Haji 2022, Apa yang akan dilakukan para peziarah selama beberapa hari ke depan
                                                                                               jemaah haji Tazkiyah Tour 2022

Jemaah haji kemudian melakukan perjalanan ke Mina, area seluas 20 kilometer persegi hampir lima kilometer dari Masjidil Haram di Makkah, pada hari kedelapan Dzul Hijjah, juga dikenal sebagai Yom Al-Tarwiyah, di mana mereka akan tinggal dan mengisi siang dan malam mereka dengan doa dan permohonan, istirahat dan minum air sebelum perjalanan panjang dan berbahaya mereka.

Pada hari kedua haji, peziarah melakukan perjalanan ke Gunung Arafat, 20 kilometer jauhnya. Hari itu dikhususkan untuk salat dan permohonan saat mereka menjalankan dhuhur (siang) dikombinasikan dengan salat ashar (sore) hingga matahari terbenam.

Hari Arafah dianggap sebagai hari paling kritis bagi para peziarah dan jutaan orang yang tidak melaksanakannya. Ini adalah hari yang “menghapus dosa-dosa tahun (Muslim) sebelumnya dan yang akan datang” dan merupakan hari terbaik untuk beribadah dan berdoa sepanjang tahun.

Setelah matahari terbenam, peziarah turun dari Gunung Arafat dan pergi ke Muzdalifah untuk sholat isya (malam), mengumpulkan kerikil yang tidak lebih besar dari ukuran ujung jari menjelang ritual rajam pada hari berikutnya, dan beristirahat sampai tengah malam atau fajar, ketika mereka akan melakukan perjalanan panjang kembali ke Mina untuk langkah terakhir haji, ritual rajam di Jamarat Al-Aqabah.

Pada hari ketiga haji, Idul Adha, jemaah haji melempari Jamarat Al-Aqabah, atau pilar besar, tempat Nabi Ibrahim melemparkan tujuh kerikil ke arah setan. Setelah melakukannya, peziarah berubah dari ihram mereka; hewan kurban disembelih, dan laki-laki memotong atau mencukur kepala mereka sementara perempuan memotong rambut sepanjang ujung jari untuk memperingati akhir haji.

Selama tiga hari, yang dikenal sebagai Ayyam Al-Tashreeq, peziarah tinggal di Mina dan melakukan rajam dua pilar lainnya, Al-Jamarah Al-Wusta dan Al-Jamarah Al-Sughra.

Dengan persiapan bertahun-tahun menjelang pertemuan massal, otoritas Arab Saudi menjalani perencanaan besar setiap tahun untuk mengendalikan kerumunan, membagi sejumlah besar peziarah ke dalam kelompok-kelompok dan menetapkan waktu dan rute khusus untuk mencapai jembatan tempat pilar berada.

Ribuan sukarelawan, militer, penegak hukum, dan tenaga kesehatan akan berada di lapangan untuk membantu para peziarah dalam apa yang diyakini banyak orang sebagai tugas suci mereka untuk melayani para tamu Allah dalam perjalanan paling suci dan paling suci bagi seorang Muslim.

Memanfaatkan kekuatan teknologi, otoritas haji Saudi memasukkan ID pintar jemaah lagi tahun ini untuk membuat transportasi “pengunjung Allah” lebih mudah dan untuk memastikan kedatangan cepat mereka ke lokasi dan tenda mereka, baik di Mina atau Arafat, dengan robot dengan layar sentuh tersedia untuk menjelaskan ritual yang dijelaskan dalam 11 bahasa.

Kementerian Haji dan Umrah, bekerja sama dengan Otoritas Umum Wakaf, meluncurkan 13 e-manual terperinci yang menawarkan saran kepada jamaah haji dari seluruh dunia tentang berbagai topik dalam 14 bahasa, termasuk Prancis, Turki, Persia, Urdu, Rusia, dan Amharik, yang kompatibel dengan semua sistem operasi telepon dan dapat dicapai dengan mengunjungi guide.haj.gov.sa.

Dalam sebuah video yang dibagikan di Twitter, Kementerian mengatakan: “Manual panduan ini bersifat interaktif, dan mencakup Syariah dan Arahan hukum Islam, prosedur, organisasi dan kesehatan yang akan dibutuhkan jemaah haji selama perjalanan haji mereka.”

Sumber berita: https://www.arabnews.com/node/2118031/saudi-arabia

Bagikan :

One Reply to “Panduan Singkat Haji 2022, Apa yang akan dilakukan para peziarah selama beberapa hari ke depan”

  1. Maqam Ibrahim, Batu Tempat Nabi Ibrahim Berdiri - PT. Tazkiyah Global Mandiri says: 7 July 2022 at 1:35 pm

    […] sejarawan, ketika Ka’bah sedang dibangun, tembok menjadi terlalu tinggi dan Nabi Ibrahim berdiri di atas batu yang secara […]

Comments are closed.