Hi, How Can We Help You?
  • Makassar 90231, Sulawesi Selatan, Indonesia
  • Email: info@tazkiyahtour.co.id

Arsip Tag: qadha ramadhan

Februari 6, 2024

Terdapat perbedaan pendapat di kalangan para ulama tentang apakah seseorang dapat menggabungkan niat puasa rajab sekaligus qadha Ramadhan.

Ini merupakan isu fiqih yang menarik karena melibatkan pemahaman tentang niat dalam ibadah dan bagaimana niat tersebut mempengaruhi keabsahan dan pahala puasa.

Niat Puasa Rajab Sekaligus Qadha Ramadhan Apakah Boleh?

Rajab adalah salah satu dari empat bulan yang dihormati dalam Islam, dan secara luas dianggap sebagai bulan ketiga terutama untuk berpuasa, setelah Ramadhan dan Muharram.

Dalam urutan kalender Hijriyah, Rajab berada tepat sebelum Ramadhan, dengan hanya bulan Sya’ban yang memisahkannya.

Banyak orang, khususnya wanita yang memiliki tanggungan puasa qadha dari Ramadhan sebelumnya karena alasan tertentu seperti haid, mulai mengqadha puasa mereka di bulan Rajab untuk menghindari kewajiban membayar fidyah.

Puasa Rajab dianjurkan sebagai bagian dari puasa sunnah di bulan-bulan suci. Syekh Ibnu Hajar, dalam kitab Fatawi-nya, mengutip hadis dari Abu Dawud bahwa Nabi Muhammad SAW merekomendasikan puasa selama bulan-bulan suci, termasuk Rajab.

 رَوَى أَبُوْ دَاوُدَ أَنَّهُ صلى اللَّهُ عليه وسلم نَدَبَ الصَّوْمَ في الْأَشْهُرِ الْحُرُمِ وَرَجَبُ أَحَدُهَ

Artinya: “Abu Dawud meriwayatkan bahwa Rasulullah saw menganjurkan puasa di dalam bulan-bulan mulia, dan Rajab termasuk salah satunya.” (HR. Abu Dawud). (Ibnu Hajar Al-Haitami, Fatawil Fiqhiyyah Al-Kubro [Beirut, Darul Kutub Al-Ilmiyah: 2018] juz II, halaman 23)   

Selanjutnya, Syekh Zainuddin Al-Malibari dalam kitab Fathul Muin menekankan bahwa Rajab adalah salah satu bulan terbaik untuk berpuasa setelah Ramadhan, menurut urutan keutamaan.

فَرْعٌ) أَفْضَلُ الشُّهُوْرِ لِلصَّوْمِ بَعْدَ رَمَضَانَ الْأَشْهُرُ الْحُرُمُ وَأَفْضَلُهَا الْمُحَرَّمُ ثُمَّ رَجَبُ ثُمَّ الْحِجَّةُ ثُمَّ الْقَعْدَةُ

Artinya: “(Cabang) bulan yang paling utama untuk puasa setelah Ramadhan adalah bulan-bulan mulia, dan yang paling utama adalah bulan Muharram, kemudian Rajab, kemudian Dzulhijjah kemudian Dzulqo’dah.” (Zainuddin Al-Malibari, Fathul Muin [Beirut, Darul Kutub Al-Ilmiyah: 1998]  halaman 95)

Dari penjelasan tersebut, dapat dipahami bahwa puasa Rajab termasuk dari puasa yang disunnahkan dalam waktu tertentu, sebagaimana puasa tasu’a, asyura’ dan 6 hari Syawal.    

Ketika membahas mengenai menggabungkan niat puasa rajab sekaligus qadha Ramadhan terdapat dua pendapat utama. Beberapa ulama mutakhir memandang bahwa kedua jenis puasa tersebut sah dan memberikan pahala masing-masing.

Sebaliknya, Imam An-Nawawi, dalam kitab Al-Majmu’, berargumen bahwa berniat untuk dua tujuan sekaligus (puasa sunnah Rajab dan qadha atau nadzar) mengakibatkan keduanya tidak sah dan tidak mendapatkan pahala.

فَرْعٌ) أَفْتَى جَمْعٌ مُتَأَخِّرُوْنَ بِحُصُولِ ثَوَابِ عَرَفَةَ وَمَا بَعْدَهُ بِوُقُوْعِ صَوْمِ فَرْضٍ فِيْهَا خِلَافًا لِلْمَجْمُوْعِ وَتَبِعَهُ الْأَسْنَوِي فَقَالَ إِنْ نَوَاهُمَا لَمْ يَحْصُلْ لَهُ شَيْءٌ مِنْهُمَا قَالَ شَيْخُنَا كَشَيْخِهِ وَالَّذِي يَتَّجِهُ أَنَّ الْقَصْدَ وُجُوْدُ صَوْمٍ فِيْهَا فَهِيَ كَالتَّحِيَّةِ فَإِنْ نَوَى التَّطَوُّعَ أَيْضًا حَصَلَا وَإِلَّا سَقَطَ عَنْهُ الطَّلَبُ

Artinya: “(Cabang) sejumlah Ulama Mutaakhkhirin mengeluarkan fatwa tentang diperolehnya pahala puasa ‘Arafah dan puasa sunnah berikutnya (seperti puasa tasu’a, asyura’ dan 6 hari Syawal) dengan melakukan puasa fardlu di dalamnya, berbeda dengan pendapat kitab Majmu’ dan diikuti oleh Al-Asnawi. Ia mengatakan, jika seseorang niat keduanya (puasa ‘Arafah dan puasa fardlu) maka keduanya tidak diperoleh (tidak sah). Pendapat guru kami, sebagaimana pendapat gurunya mengatakan, hal yang dikedepankan bahwa yang dimaksud adalah adanya puasa pada hari ‘Arafah, maka puasa ‘Arafah itu seperti shalat tahiyatul masjid, jika seseorang (dalam waktu yang sama) juga niat Sunnah (lain) maka keduanya mendapat pahala, jika tidak diniati, maka gugur anjurannya.”  

Perbedaan pendapat ini terjadi karena adanya perbedaan sudut pandang, terutama dalam hal menilai puasa di bulan Rajab apakah termasuk dianjurkan secara khusus atau yang terpenting melaksanakan puasa dalam waktu tersebut.

Para ulama muta’akhirin berpendapat bahwa yang terpenting dalam puasa ‘Arafah dan yang serupa adalah melaksanakannya pada waktu yang ditentukan.

Ini mirip dengan shalat taḫiyatul masjid, di mana yang penting adalah melakukan shalat setelah memasuki masjid, bisa jadi dengan niat khusus taḫiyatul masjid atau niat lain, seperti shalat sunnah qobliyah atau shalat wajib.

Namun, Imam Nawawi menegaskan bahwa puasa ‘Arafah dan yang serupa memerlukan niat khusus dan tidak cukup hanya dengan puasa lainnya, sama halnya dengan shalat sunnah rawatib, qobliyyah dan ba’diyyah yang harus diniatkan secara khusus dan tidak bisa digabungkan niatnya dengan shalat lain.

Berdasarkan hal ini, Imam Nawawi menyatakan bahwa menggabungkan niat puasa rajab sekaligus qadha Ramadhan adalah tidak sah.

Dari uraian tersebut, kita dapat menyimpulkan adanya dua pandangan terkait hukum niat puasa rajab sekaligus qadha Ramadhan.

Pandangan pertama menyebutkan hal tersebut sah dan otomatis memberikan dua pahala sekaligus, sementara pandangan kedua menyatakan tidak sah.

Kedua pendapat mengenai niat puasa rajab sekaligus qadha Ramadhan dapat diikuti dan diamalkan, mengingat perbedaan pendapat dalam masalah furu’ fiqih diizinkan dan merupakan rahmat, terutama jika disampaikan oleh ulama mazhab yang terkemuka. Wallahu a’lam.

Doa Niat Puasa Rajab Sekaligus Qadha Ramadhan

Doa niat puasa rajab sekaligus qadha ramadhan jika ingin dilakukan sekaligus, maka yang perlu diucapkan ialah mendahulukan untuk membaca niat qadha Ramadhan, karena puasa Ramadhan itu wajib, sedangkan puasa Rajab berstatus sunnah.

niat puasa rajab sekaligus qadha ramadhan dan senin kamis

Niat Puasa Rajab Sekaligus Qadha Ramadhan Latin Dan Artinya

Bacaan doa niat puasa qadha ramadhan:

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ قَضَاءِ فَرْضِ شَهْرِ رَمَضَانَ لِلهِ تَعَالَى

Bacaan arab latin: Nawaitu shauma ghadin ‘an qadhā’I fardhi syahri Ramadhāna lillâhi ta’âlâ.

Artinya: Aku berniat untuk mengqadha puasa bulan Ramadhan esok hari karena Allah SWT.

Bacaan doa niat puasa rajab:

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ أَدَاءِ سُنَّةِ رَجَبَ لِلهِ تَعَالَى

Bacaan arab latin: Nawaitu ṣauma gadin ‘an adā’i sunnati rajaba lillāhi ta’ālā

Artinya: “Aku berniat puasa sunnah Rajab esok hari karena Allah SWT.”

Demikian penjelasan terkait niat puasa rajab sekaligus qadha Ramadhan. Semoga bermanfaat dan dipahami dengan baik. Terima kasih 🙂