fbpx
Hi, How Can We Help You?
  • Makassar 90231, Sulawesi Selatan, Indonesia
  • Email: info@tazkiyahtour.co.id

Blog

May 13, 2022

Kota Pelabuhan Yanbu di Laut Merah Salah Satu Tujuan Wisata Yang Harus Dikunjungi di Arab Saudi

Hanya beberapa jam berkendara ke arah barat Madinah peziarah akan sampai di kota pelabuhan bersejarah Yanbu, pemukiman terbesar kedua di pantai Laut Merah barat Arab Saudi. Dengan warisan yang menarik dan kekayaan atraksi yang berkembang, permata pantai yang sederhana ini dengan cepat menjadi tujuan yang harus dikunjungi dengan sendirinya.

Pengunjung Yanbu dapat berjalan-jalan di sepanjang pelabuhan bersejarah kota, menikmati ikan tangkapan Laut Merah yang disiapkan dengan gaya lokal, dan menjelajahi Souq Al-Lail, atau pasar malam yang baru saja dipugar, di mana mereka dapat membeli kurma lokal, daun mulukhiyah hijau, juga seperti permen dan makanan lezat lainnya.

Pada malam hari, area pelabuhan tua menjadi hidup dengan penduduk setempat berbondong-bondong ke restoran luar ruangan yang menghadap ke perairan yang tenang, terlindung dari ombak oleh terumbu karang murni yang telah lama memikat penyelam ke garis pantai.

Sebagai salah satu pelabuhan tertua di Laut Merah, Yanbu memiliki sejarah mencapai kembali setidaknya 2.500 tahun, ketika menjabat sebagai pos pementasan penting pada rempah-rempah kuno dan rute dupa dari Yaman ke Mesir dan seterusnya ke Mediterania yang lebih luas.

Kepentingan strategisnya dalam dunia perdagangan terus berlanjut hingga hari ini. Lebih jauh ke selatan di sepanjang pantai dari kota tua yang indah adalah terminal pengiriman minyak penting yang merupakan rumah bagi tiga kilang minyak, pabrik plastik, dan beberapa pabrik petrokimia lainnya.

Sementara Yanbu telah lama menikmati reputasi sebagai tempat perdagangan, sekarang berkembang menjadi hotspot pariwisata.

“Di masa lalu, sebagian besar turis berasal dari Arab Saudi, tetapi sekarang kami mendapatkan lebih banyak orang asing, dari Prancis, Jerman, dan Inggris,” Ghazi Al-Enezi, yang menjalankan operator yang berbasis di Riyadh, Ghazi Tours, mengatakan kepada Arab News.

“Yanbu telah menerima banyak pengunjung melalui kapal pesiar dari Jeddah, kota-kota di Mesir dan Yordania.”

Pada tahun 2014, Al-Enezi dinobatkan sebagai Pemandu Wisata Terbaik di Kerajaan oleh pemerintah Saudi. Sejak itu, operasinya yang masih baru berkembang menjadi perusahaan yang sukses, dengan 12 anggota staf yang mengoperasikan tur di seluruh negeri dan banyak klien lokal dan internasional.

Pasar pariwisata Kerajaan yang berkembang telah menawarkan dorongan bagi industri perhotelan Yanbu, dengan pembukaan Novotel, Holiday Inn, dan Resor Wisata Al-Ahlam baru-baru ini. Hal ini pada gilirannya telah menghidupkan bisnis baru untuk kafe dan restoran lokal.

“Banyak hotel dan restoran yang buka sekarang, dan masyarakat lokal juga mencoba menyajikan hidangan lokal mereka sendiri kepada pengunjung,” kata Al-Enezi. “Cuacanya juga bagus. Tidak terlalu panas di musim panas, yang berarti selama bulan-bulan panas orang dapat melarikan diri ke Yanbu.”

Di luar pesona pemandangannya, iklim yang mendukung, dan keindahan alamnya, Yanbu juga memiliki daya tarik khusus bagi para penggemar sejarah. Perwira intelijen tentara Inggris T.E. Lawrence, lebih dikenal sebagai Lawrence of Arabia, tinggal di Yanbu untuk waktu antara tahun 1915 dan 1916 di sebuah bangunan khas Hijazi.

Arkeolog Inggris, diplomat dan penulis menjadi terkenal karena perannya dalam Pemberontakan Arab dan Kampanye Sinai dan Palestina melawan Kekaisaran Ottoman selama Perang Dunia Pertama.

Lawrence dikerahkan ke wilayah itu untuk membantu orang-orang Arab menggulingkan penguasa Ottoman mereka, yang telah memihak Jerman melawan Inggris dan Prancis.

Pada 1 Desember 1916, pasukan Utsmaniyah Fakhri Pasha melancarkan serangan berani terhadap Yanbu dengan tujuan membangun kembali kendali atas pelabuhan vital yang strategis itu.

Setelah beberapa keberhasilan awal Ottoman, orang-orang Arab melakukan serangan balik dengan dukungan lima kapal perang Angkatan Laut Kerajaan Inggris yang berlabuh di lepas pantai. Pada 18 Januari 1917, Ottoman mundur sepenuhnya.

Yanbu berfungsi sebagai basis pasokan dan operasi untuk pasukan Arab dan Inggris selama sisa perang.

Pada tahun 1975, pemerintah Saudi memutuskan untuk mengubah Yanbu menjadi salah satu dari dua pusat industri baru di negara itu, yang lainnya adalah Jubail di Teluk Arab.

Sejak itu, proyek pembangunan negara dan swasta di Yanbu telah meningkatkan nilai ekonomi dan prestisenya, menarik infrastruktur petrokimia dan logistik yang besar.

Hari ini, saat Kerajaan mengalami transformasi baru, yang digembar-gemborkan oleh agenda reformasi ekonomi dan sosial Visi 2030, peruntungan Yanbu sekali lagi bergeser — kali ini menuju pariwisata, warisan dan budaya.

Pada tahun 2020, Kementerian Pariwisata meluncurkan proyek untuk memulihkan T.E. Rumah Hejazi Lawrence, merenovasi dinding batu putihnya dan hiasan layar kayu dalam apa yang akan menjadi upaya pertama kementerian untuk menghidupkan kembali kota tua Yanbu.

Segera, rumah-rumah tradisional Arab lainnya mengikuti, dengan pekerjaan restorasi yang sensitif diluncurkan untuk mengembalikan dinding batu karang dan jendela berkisi kayu ke kejayaan mereka sebelumnya. Kelahiran kembali arsitektur otentik Yanbu telah menjadikan kota ini tempat yang sangat diinginkan untuk dikunjungi.

Sejak itu, sejumlah operator tur bermunculan di Yanbu untuk melayani arus pengunjung baru-baru ini.

Al-Enezi, yang telah menjalankan tur di Yanbu sejak 2008, menawarkan dua pilihan tur utama — satu di sepanjang pantai yang menampilkan kunjungan ke Pulau Tiram, yang terkenal dengan pantainya yang masih asli dan perairannya yang jernih, dan satu lagi ke jantung kota Yanbu yang memperkenalkan pengunjung dengan warisan dan kerajinan lokal.

Ia juga membawa pengunjung ke Umluj, yang terletak 150 km sebelah utara Yanbu. Sering disebut sebagai “Maladewa Arab Saudi,” kota pesisir terdiri dari lebih dari 100 pulau kecil di mana hotel dan atraksi lainnya sekarang sedang dibangun.

Juga di luar kota, pengunjung yang mencari sensasi tertarik ke Gunung Radwa, dengan puncak bergerigi berwarna merah yang menjulang sekitar 2.282 meter di atas permukaan laut, menjadikannya titik tertinggi di jajaran Al-Nakhil.

Dikenal karena keanekaragaman hayatinya yang kaya, termasuk lynx, harimau, ibex, dan serigala, pengunjung dapat menikmati tur safari di sepanjang lanskap dataran tinggi yang terjal dan berhenti di desa dataran tinggi untuk mencicipi madu lokal.

Bagi Al-Enezi, industri pariwisata di Yanbu hari ini tidak dapat dikenali dari apa yang terjadi saat dia mulai mengatur tur di sana 14 tahun yang lalu.

“Sulit bagi beberapa dari kami yang bekerja di bisnis pada awalnya karena pada saat itu pemerintah Saudi tidak fokus pada pariwisata dan tidak banyak orang yang datang mengunjungi Kerajaan,” katanya kepada Arab News.

“Tapi ini sekarang menjadi bisnis yang tumbuh dan berubah.”

Sumber berita: https://www.arabnews.com/node/2081071/saudi-arabia

Bagikan :

One Reply to “Kota Pelabuhan Yanbu di Laut Merah Salah Satu Tujuan Wisata Yang Harus Dikunjungi di Arab Saudi”

  1. Tawal Melengkapi Persiapan Untuk Melayani Jemaah Haji - PT. Tazkiyah Global Mandiri says: 5 July 2022 at 2:10 pm

    […] dari perusahaan telekomunikasi dan entitas pemerintah. Layanan ini telah selesai untuk melayani jemaah haji, bekerja sama dengan otoritas resmi terkait dan panitia […]

Comments are closed.