Hi, How Can We Help You?
  • Makassar 90231, Sulawesi Selatan, Indonesia
  • Email: info@tazkiyahtour.co.id
Februari 19, 2024

Mengapa ibadah haji diwajibkan hanya untuk orang yang sudah mampu?

Haji merupakan rukun islam yang ke lima. Haji diwajibkan hanya bagi mereka yang mampu secara fisik, mental, dan finansial. Ketentuan berangkat haji telah tercantum dalam Al-Qur’an dan Hadis.

Sebagai orang islam tentu sangat ingin melaksanakan haji, mengingat ibadah ini mendapatkan pahala yang amat besar. Namun, tidak semua orang sanggup melaksanakannya. Banyak hal yang perlu disiapkan hingga mengharuskan haji hanya wajib bagi yang mampu saja.

Lalu, mengapa ibadah haji diwajibkan hanya untuk orang yang sudah mampu? Serta amalan apa yang bisa dilaksanakan sebagai pengganti ibadah haji bagi yang tidak mampu? Simak penjelasannya berikut.

Alasan Mengapa Ibadah Haji Diwajibkan Hanya Untuk Orang yang Sudah Mampu?

Alasan mengapa ibadah haji diwajibkan hanya untuk orang yang sudah mampu melakukan perjalanan ke tanah suci telah diterangkan dalam Al-Qur’an dan Hadis.

Berangkat haji membutuhkan persiapan yang tidak sedikit, baik finansial dan fisik. Dikarenakan kondisi setiap orang yang berbeda – beda, maka Allah hanya menyarankan haji bagi yang mampu saja.

mengapa ibadah haji diwajibkan hanya untuk orang yang sudah mampu

Apabila kemampuan fisik dan finansial sudah baik, maka wajib hukumnya bagi seseorang untuk pergi haji sekali seumur hidup. Sama halnya dengan Nabi Muhammad yang juga melaksanakan haji selama sekali dalam hidupnya.

Seperti sabda Nabi Muhammad SAW, “Barangsiapa yang melakukan lebih dari sekali, maka yang selanjutnya merupakan haji sunnah,” (HR Abu Dawud, Ahmad dan Al-Hakim).

Jika selama hidupnya orang tersebut tidak mampu untuk berangkat haji, maka tidak wajib hukumnya dan tidak berdosa jika tidak melaksanakannya.

Baca Juga:  8 Daftar Perlengkapan Haji Yang Wajib Anda Persiapkan!

Hukum Haji Bagi yang Mampu

Hukum haji adalah wajib bagi yang mampu menjalankannya. Mampu yang dimaksud disini adalah secara fisik, finansial, memiliki kendaraan, ilmu yang cukup, serta tidak ada halangan untuk berangkat haji. Jika seseorang tersebut sudah memenuhi semua persyaratan haji, maka wajib hukumnya untuk melaksanakannya.

Perlu diketahui apabila Anda sudah memiliki uang yang cukup untuk pergi haji, maka berangkat haji tidak selalu wajib dilakukan di tahun itu juga. Anda bisa pergi haji di tahun – tahun berikutnya. Hal yang penting adalah Anda sudah memiliki niat dan menyisihkan uang untuk daftar pergi haji.

Namun Anda juga harus ingat bahwa semua orang tidak mengetahui sampai kapan hidup di dunia. Seseorang akan berdosa apabila sudah kaya dan memiliki uang yang cukup, namun belum pernah memiliki niat pergi haji. Hal itu bisa membuat orang tersebut mendapatkan kecaman dari Allah SWT.

Ayat Haji Bagi yang Mampu

Begini penjelasan tentang mengapa ibadah haji diwajibkan hanya untuk orang yang sudah mampu

Keutamaan menunaikan haji bagi orang yang mampu diterangkan dalam Q.S Ali Imran ayat 97 yang berbunyi:

وَلِلَّهِ عَلَى النَّاسِ حِجُّ البَيْتِ مَنِ اسْتَطَاعَ إِلَيْهِ سَبِيلاً

Artinya: “Mengerjakan ibadah haji adalah kewajiban manusia terhadap Allah, yaitu orang yang sanggup mengadakan perjalanan ke Baitullah.” (QS. Ali Imran: 97).

Seseorang pernah bertanya kepada Rasulullah SAW mengenai makna “Sabiila” pada QS. Ali Imran ayat 97 tersebut. Kemudian Rasulullah SAW menjawab dalam riwayat hadits berikut.

جَاءَ رَجُلٌ إِلَى النَّبِي ﷺ فَقَالَ: يَا رَسُولَ اللهِ مَا يُؤْحِبُّ الحَجَّ ؟ قَالَ : الزَّادُ وَالرَّاحِلَةُ

Artinya : Seseorang datang kepada Nabi SAW dan bertanya, “Ya Rasulullah, hal – hal apa saja yang mewajibkan haji?” Beliau menjawab, “Punya bekal dan punya tunggangan.” (HR Tirmidzi).

Baca Juga:  Ringkasan Dalil tentang Haji dari Al-Qur'an dan Hadist Shahih, 5 Syarat Wajib Haji

Bekal yang dimaksud Rasulullah SAW adalah segala hal atau persiapan untuk memenuhi perjalanan orang tersebut hingga sampai ke Makkah mulai dari makanan, minuman, pakaian, hingga kendaraan.

dalil haji bagi yang mampu

Oleh sebab itu, kemampuan finansial sangat penting untuk melaksanakan haji, mengingat perjalanan dan prosesnya yang cukup panjang. Di Indonesia sendiri, keberangkatan haji telah diatur menggunakan sistem ONH (Ongkos Naik Haji).

Mampu Tapi Tidak Berhaji

Seseorang yang mampu tapi tidak melaksanakan haji dianggap melalaikan kewajiban mereka dalam melaksanakan rukun islam yang kelima. Hal ini tentu membuat orang tersebut berdosa.

Bahkan di beberapa riwayat hadits mengecam orang yang mampu tapi tidak berhaji apabila meninggal dianggap dalam keadaan kafir. Orang yang kafir tentu akan mendapatkan siksaan dan laknat dari Allah di neraka kelak. Itulah mengapa ibadah haji diwajibkan hanya untuk orang yang sudah mampu

Ancaman Bagi yang Mampu Tapi Tidak Berhaji

Allah mengancam seseorang yang memiliki uang namun sengaja menghambur – hamburkannya untuk sesuatu hal yang tidak bermanfaat. Misalnya, ada seseorang memiliki uang yang banyak justru menggunakannya untuk rekreasi ke luar negeri daripada berangkat umrah ataupun haji.

Orang yang mengalami kondisi tersebut mendapatkan ancaman jika ia meninggal dianggap dalam keadaan kafir.

Hal ini disampaikan dalam hadits Rasulullah SAW yang artinya: “Barangsiapa tidak tertahan oleh kebutuhan mendesak, atau sakit yang menahannya, atau larangan dari penguasa yang zalim, kemudian tidak menunaikan haji, hendaklah ia mati dalam keadaan menjadi orang Yahudi jika ia mau, dan jika mau maka menjadi orang Nasrani.”(HR. Ahmad, Abu Ya‟la dan Al Baihaqi.

Artinya, orang yang mampu berhaji tapi tidak pergi haji dengan sengaja sama saja dengan orang kafir yang akhirnya mendapatkan siksaan di neraka kelak.

Baca Juga:  Apa itu Haji Furoda? Penjelasan Visa, Masa Tunggu, dan Biaya

Jadi, pertanyaan tentang mengapa ibadah haji diwajibkan hanya untuk orang yang sudah mampu, memang sudah ada perintahnya langsung dan ancamannya

Pengganti Ibadah Haji Bagi yang Tidak Mampu

tuliskan dalil yang menjelaskan tentang ibadah haji bagi yang mampu

Jika tidak mampu untuk pergi haji maka Anda tidak perlu memaksakan. Islam tidak mewajibkan kita bersusah payah mencari uang untuk naik haji apalagi sampai berhutang. Itulah mengapa ibadah haji diwajibkan hanya untuk orang yang sudah mampu

Cukupilah kebutuhanmu dulu, kebutuhan istri, anak, dan kebutuhan penting lainnya. Jika suatu saat nanti Anda diberikan rezeki yang banyak oleh Allah untuk menjadi kaya, maka Anda boleh dan wajib untuk naik haji.

Meski begitu, ada beberapa hal yang bisa dilakukan sebagai pengganti ibadah haji bagi yang tidak mampu. Dilansir dari laman resmi NU Online, berikut 3 amalan yang setara dengan berangkat haji.

  1. Konsisten sholat jama’ah dan dhuha di masjid
  2. Dzikir setelah shalat subuh berjamaah sampai terbit matahari, lalu shalat dua rakaat
  3. Menuntut ilmu dan mencari kebaikan di masjid

Meskipun ketiga amalan di atas memberikan pahala setara ibadah haji dan umrah, bukan berarti Anda tidak perlu pergi haji atau umrah. Amalan tersebut hanya bertujuan untuk memotivasi seseorang yang tidak mampu namun ingin mendapatkan pahala setara haji.

Lalu, bagaimana jika seseorang ingin berangkat haji tapi tidak mampu secara fisik?

Hal tersebut bisa dilakukan dengan cara Badal Haji, yaitu pelaksanaan haji untuk orang yang fisiknya sudah tidak mampu melaksanakannya. Badal Haji ini juga termasuk proses pelaksanaan haji untuk orang yang sudah meninggal.

Haji merupakan ibadah dengan pahala yang sangat besar dan termasuk dalam ibadah yang penting bagi umat islam. Melaksanakan ibadah haji juga membutuhkan persiapan yang banyak.

Bagi Anda yang tidak mampu untuk berangkat haji tentu tidak perlu berkecil hati. Masih banyak ibadah lain yang bisa dilakukan untuk mendapatkan pahala yang setara dengan ibadah haji.

Itulah tadi penjelasan mengenai mengapa ibadah haji diwajibkan hanya untuk orang yang sudah mampu, semoga bermanfaat 🙂

Bagikan :