fbpx
Hi, How Can We Help You?
  • Makassar 90231, Sulawesi Selatan, Indonesia
  • Email: info@tazkiyahtour.co.id

Blog

April 18, 2022

Qaryat Al-Faw, Ibu Kota Pertama Kerajaan Arabia Tengah

Qaryat Al-Faw, ibu kota pertama kerajaan Kindite, yang menjadi saksi pembentukan beberapa peradaban kuno, dengan ditemukannya sejumlah besar makam yang menggambarkan kehadiran dan perjalanan mereka.

Ada tiga jenis kuburan yang dapat dibedakan di Al-Faw. Yang pertama terletak di tepi barat kota dan terdiri dari pemakaman keluarga kolektif milik orang-orang dengan status politik dan sosial yang tinggi di kota.

Makam tersebut memiliki kedalaman 5 meter, lebar 1 meter, dan panjang 6 meter dari utara ke selatan. Ada lubang di dinding timur dan barat di mana seseorang bisa meletakkan kakinya untuk masuk atau keluar dari makam.

Selain itu, ada empat pintu di keempat sisinya. Tiga dari pintu ini mengarah ke gua yang diukir dalam bentuk bulat, sedangkan pintu barat mengarah ke sebuah ruangan yang dibangun dengan plester putih dan ruang bawah di ujung utara yang berisi lubang berisi barang-barang berharga milik almarhum.

Tipe kedua terdiri dari kuburan para bangsawan, di mana makam terdiri dari kamar timur dan barat dengan parit di tengahnya sedalam tiga setengah meter, dengan lubang di sisi timur dan barat untuk dimasuki orang. dan keluar dari makam.

Jenis kuburan ketiga adalah milik orang-orang biasa dari berbagai kerajaan. Mereka terletak di timur laut kota, di tepi lembah barat di area plester yang terletak di utara pasar. Pemakaman sangat mirip dengan kuburan Islam. Makam-makam ini terdiri dari parit tidak beraturan dan tidak diplester sepanjang 1 sampai 5 meter dan diakhiri dengan kuburan yang ditutup dengan papan tanah liat kecil, yang mirip dengan yang digunakan pada bangunan desa. Ekskavator menemukan beberapa guci di antara yang mati saat membukanya.

Al-Faw dianggap sebagai salah satu situs arkeologi terpenting di Jazirah Arab. Ini membanggakan kepentingan khusus karena lokasi geografisnya sebagai pusat komersial dan persimpangan jalan untuk karavan sarat dengan mineral, biji-bijian dan tenun.

Itu adalah titik transit utama bagi kafilah yang datang dari kerajaan Sheba, Ma’in, Qataban, Hadhramout dan Himyar dalam perjalanan mereka ke Najran, Al-Faw kemudian ke Al-Aflaj dan Yamamah sebelum menuju timur ke teluk dan utara ke Mesopotamia dan Suriah.

Makam tersebut dapat ditemukan sekitar 150 km dari markas gubernur Wadi Al-Dawasir dari tenggara, khususnya di daerah di mana Wadi Al-Dawasir tumpang tindih dengan Pegunungan Tuwaiq di daerah yang disebut “Al-Faw.”

Sumber berita:  https://www.arabnews.com/node/2065221/saudi-arabia

Bagikan :