fbpx
Hi, How Can We Help You?
  • Makassar 90231, Sulawesi Selatan, Indonesia
  • Email: info@tazkiyahtour.co.id

Blog

April 1, 2022

Saat Ketakutan Akan Pandemi Mereda, Ramadhan Menandakan Kembalinya Normalitas Yang Menggembirakan Di Arab Saudi

RIYADH dikutip dari arabnews.com: Menjelang Ramadhan, pelonggaran pembatasan COVID-19 tidak mungkin datang pada waktu yang lebih baik bagi penduduk dan warga Arab Saudi.

Sholat di masjid-masjid, termasuk tarawih, atau sholat larut malam, akan dilanjutkan setelah dua tahun absen karena pembatasan pertemuan sosial. Bazar dan kegiatan meriah lainnya juga telah diberi izin untuk beroperasi, menambah suasana kemeriahan.

Pada 4 Maret 2020, Arab Saudi menangguhkan umrah bagi warga dan penduduk di tengah kekhawatiran penyebaran COVID-19, sementara kunjungan jemaah haji ke Masjid Nabawi di Madinah juga dibatasi.

Pada bulan Maret tahun ini, kementerian kesehatan Saudi mencabut sebagian besar tindakan pencegahan dan pencegahan terkait dengan pandemi, termasuk pemakaian masker wajah di depan umum, dan jarak sosial di ruang publik dan pribadi.

Orang-orang yang tinggal di Kerajaan berbagi kegembiraan mereka saat menjelang bulan suci.

“Saya senang melihat Ramadhan dirayakan dengan lancar,” kata Wid Massoud, 26, dari Jeddah, kepada Arab News.

“Sudah dua tahun yang sulit, secara sosial, ekonomi dan psikologis, jadi mengembalikan suasana meriah adalah sesuatu yang dinanti-nantikan.”

Dia menambahkan: “Dua tahun terakhir benar-benar membuka mata saya. Menghabiskan waktu di masjid selalu menjadi salah satu cara favorit saya untuk melepas lelah dan terhubung dengan Tuhan selama Ramadhan. Sekarang, hanya waktu yang akan menentukan apakah itu akan menjadi pilihan yang nyaman tahun ini juga”.

Massoud adalah anak bungsu di keluarganya dan masih tinggal di rumah. “Rumah kami sebenarnya adalah rumah kakek-nenek di mana semua orang berkumpul untuk fitur setiap hari. Akan menyenangkan untuk memiliki semua keponakan saya setiap hari. Bagian dari Ramadhan itu pasti telah terlewatkan.”

Penduduk Jeddah mengatakan bahwa dia juga merindukan menjadi bagian dari “Khair for All,” sekelompok sukarelawan muda yang menyumbangkan waktu dan upaya untuk membantu menyediakan makanan dan kebutuhan lainnya bagi mereka yang tinggal di daerah miskin kota.

Selama dua tahun terakhir, 35 juta orang Kerajaan telah menunggu saat ketika mereka dapat menghentikan pembatasan yang terkait dengan pandemi di belakang mereka. Dengan kasus harian yang sekarang mencapai ratusan dan jatuh, kehidupan tampaknya kembali normal.

“Saya pikir luar biasa bahwa semua pembatasan COVID-19 telah dicabut saat ini karena selama dua tahun orang hidup dengan ketidakpastian dan ketakutan tertular virus,” kata Saud Al-Saud, 26, dari Jeddah.

“Pencabutan pembatasan ini menunjukkan bahwa virus dapat diatasi. Lebih baik lagi hal ini terjadi pada saat Ramadhan, sehingga orang-orang dapat mempraktekkan semua kegiatan Ramadhan dengan baik.”

Al-Saud menambahkan: “Saya suka bagaimana Ramadhan menyatukan seluruh komunitas dan semua orang tampaknya berada dalam suasana hati yang jauh lebih baik. Itu karena Ramadhan adalah waktu di mana Anda lebih dekat dengan Tuhan, jadi bagi saya Ramadhan adalah tentang menjadi Muslim terbaik yang saya bisa.

“Ramadhan ini, saya menantikan untuk pergi ke daerah-daerah yang kurang beruntung di kota saya dan memberikan paket makanan kepada orang-orang yang membutuhkan. Ini adalah kegiatan yang terlewatkan selama dua tahun terakhir.”

Arab Saudi tidak lagi mewajibkan pelancong untuk menunjukkan bukti vaksinasi terhadap COVID-19, memberikan tes PCR negatif, atau menjalani karantina pada saat kedatangan di Kerajaan.   Namun, mengenakan masker di dalam ruangan masih menjadi persyaratan dan orang masih perlu menunjukkan status kekebalan mereka di aplikasi Tawakkalna untuk memasuki tempat-tempat seperti hotel dan restoran.

Sumber Berita : https://www.arabnews.com/node/2054796/saudi-arabia

Bagikan :