Hi, How Can We Help You?
  • Makassar 90231, Sulawesi Selatan, Indonesia
  • Email: info@tazkiyahtour.co.id

Blog

Mei 17, 2024

Peraturan Terbaru Barang Bawaan Jamaah Haji 2024

Barang bawaan jamaah haji tidak sekadar merupakan kumpulan barang-barang fisik, tetapi juga menjadi cerminan dari persiapan yang matang dan harapan yang mendalam dalam menapaki perjalanan suci menuju tanah suci.

Setiap pakaian dan peralatan praktis yang mereka bawa melambangkan kebutuhan yang tak terelakkan, membimbing setiap langkah dalam perjalanan ibadah yang penuh makna dan kekhusyukan.

Persiapan barang bawaan jamaah haji bukan hanya berkaitan dengan kelengkapan fisik, melainkan juga merupakan persiapan hati dan jiwa untuk menyambut keberkahan yang menanti di tanah suci.

barang bawaan jamaah haji
Source Image: Seva.id

Daftar Barang Bawaan Jamaah Haji

Untuk memastikan kenyamanan dan keselamatan selama perjalanan ke tanah suci, jemaah haji perlu mempersiapkan sejumlah barang penting sebagai barang bawaan jamaah haji sebelum berangkat.

Berikut adalah daftar lengkap barang bawaan jamaah haji yang harus disiapkan:

1. Pakaian

Pakaian adalah kebutuhan dasar yang harus dipersiapkan dengan cermat.

Selain Ihram, pakaian sehari-hari yang nyaman, sepatu sandal yang cocok untuk perjalanan panjang, dan topi untuk melindungi dari sinar matahari adalah hal yang perlu diperhatikan.

2. Obat-obatan

Kesehatan merupakan hal yang sangat penting selama perjalanan haji. Jemaah haji disarankan untuk membawa obat-obatan pribadi yang mungkin diperlukan, seperti obat penyakit kronis atau obat penangkal alergi.

Selain itu, obat-obatan umum seperti paracetamol dan vitamin, serta obat-obatan penangkal penyakit seperti diare dan sakit kepala, juga harus dibawa.

3. Perlengkapan Mandi

Menjaga kebersihan tubuh adalah aspek penting dalam ibadah haji. Persiapkan sikat gigi, pasta gigi, sabun, sampo, dan handuk untuk memenuhi kebutuhan mandi sehari-hari.

4. Elektronik

Meskipun tidak terlalu penting, membawa kamera dan ponsel bisa menjadi sarana untuk merekam momen-momen berharga selama perjalanan.

Jangan lupa untuk membawa adaptor dan kabel pengisian agar bisa mengisi daya perangkat elektronik secara mudah.

5. Dokumen Penting

Persiapkan dokumen-dokumen penting seperti paspor, visa, dan tiket pesawat dengan cermat. Selain itu, bawa juga buku imunisasi dan dokumen-dokumen identitas dari Indonesia seperti KTP, KK, dan surat keterangan nikah (jika berlaku).

Baca Juga:  Daftar Haji Plus, Langsung Berangkat Haji Tanpa Antri, 4 hal yang Perlu Anda Ketahui Tentang Haji Plus

6. Barang-Barang Lainnya

Selain barang-barang di atas, pastikan untuk membawa dompet dan uang tunai dalam jumlah yang cukup, botol minum untuk menjaga kecukupan cairan tubuh, serta payung untuk perlindungan dari hujan atau terik matahari.

Tas ransel atau koper yang kuat dan nyaman juga penting untuk membawa semua barang dengan aman dan tertata rapi.

Dengan mempersiapkan semua barang bawaan jamaah haji ini sebelum berangkat, jemaah haji dapat memastikan bahwa mereka siap menghadapi setiap kebutuhan fisik dan keamanan selama perjalanan mereka ke tanah suci.

daftar barang bawaan jamaah haji
Source Image: Hajiumroh.co.id

Aturan Barang Bawaan Jamaah Haji

Sebelum memulai perjalanan suci mereka ke tanah suci, jemaah haji Indonesia perlu memahami dengan baik aturan-aturan yang mengatur barang bawaan jamaah haji yang mereka boleh dan tidak boleh bawa.

Hal ini penting untuk memastikan kepatuhan selama perjalanan ibadah yang sakral ini.

Berdasarkan ketentuan yang berlaku, terdapat beberapa barang bawaan jamaah haji yang tidak diperbolehkan dibawa oleh jemaah haji, di antaranya mencakup berbagai aspek yang perlu diperhatikan:

Pertama, terdapat larangan membawa peninggalan sejarah atau purbakala.

Barang-barang bersejarah atau purbakala tidak diizinkan untuk dibawa ke tanah suci, mengingat pentingnya menjaga keaslian dan keberlangsungan warisan budaya.

Kedua, jemaah haji juga tidak diperbolehkan membawa tanaman atau hewan langka. Hal ini bertujuan untuk melindungi keanekaragaman hayati dan mempertahankan ekosistem alam di sekitar tanah suci.

Selain itu, ada ketentuan terkait dengan pembawaan uang tunai. Jemaah haji dilarang membawa uang tunai dalam jumlah besar melebihi Rp100 juta.

Jika terdapat keperluan membawa jumlah uang tunai di atas batas tersebut, jemaah harus melaporkannya dan mengisi formulir pembawaan uang tunai yang telah ditetapkan.

Batasan juga diberlakukan untuk produk tembakau yang dibawa oleh jemaah haji.

Mereka diperbolehkan membawa paling banyak 200 batang rokok, 24 batang cigar, atau produk tembakau lainnya dengan maksimal 500 gram.

Selain itu, terdapat larangan membawa senjata tajam, barang-barang yang mudah terbakar, serta peralatan yang mengandung gas.

Hal ini dimaksudkan untuk menjaga keamanan dan kenyamanan selama perjalanan ibadah.

Baca Juga:  Berangkat Haji Lebih Cepat dan Resmi, Hanya di Tazkiyah

Tidak hanya itu, jemaah haji juga dilarang membawa obat-obatan terlarang atau narkotika, serta barang-barang berharga seperti emas dan perak, baik dalam bentuk bijih maupun barang murni.

Perlu dicatat bahwa jemaah haji pada dasarnya tidak diizinkan membawa air zamzam, karena air suci ini akan disediakan dalam kemasan 5 liter ketika mereka tiba di embarkasi.

Selain itu, jemaah haji juga harus memperhatikan berat maksimal tas bagasi yang dapat mereka bawa, yang biasanya telah ditetapkan sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

Dengan memahami aturan-aturan ini, jemaah haji dapat mempersiapkan barang bawaan jamaah haji dengan tepat dan memastikan kepatuhan selama perjalanan mereka menuju tanah suci.

barang bawaan haji
Source Image: Radarcirebon.id

Checklist Barang Bawaan Haji

Berikut beberapa checklist barang bawaan jamaah haji:

  • Mini telekung / telekung pendek – 4 buah
  • Jubah – 3 pasang. Jubah dari kain katun adalah yang paling nyaman, terutama saat berada di tenda di Arafah dan Mina. Walaupun tenda dilengkapi dengan AC, cuaca panas di siang hari membuat kita tidak merasakan dinginnya AC.
  • Jubah seluar / blouse panjang bersama celana panjang – 3 pasang (Saya biasanya mengenakan blouse panjang bersama celana panjang saat melontar)
  • Baju tidur – 2 pasang (Saya membawa baju tidur, biasanya baju kelawar)
  • T-shirt – 2 buah (Untuk digunakan di dalam kamar)
  • Kain batik – 1 atau 2 helai
  • Handuk – 2 helai (1 untuk digunakan di hotel dan 2 helai handuk tipis cepat kering untuk digunakan di Masyair. 1 besar, 1 kecil)
  • Tudung sarung – 2 atau 3 helai
  • Kaos kaki & sarung tangan – 4 pasang. (Disarankan agar pria juga membawa kaos kaki untuk menghindari tumit pecah)
  • Sendal – 1 pasang (Saya menggunakan sendal untuk pergi ke masjid karena mudah dibuka dan dipakai kembali. Saya menggunakan sendal plastik di Masyair / Arafah & Mina. Pilihlah sendal yang tidak membuat kaki sakit. Suami saya juga menggunakan sepatu jenis loafers bersama kaos kaki untuk pergi ke masjid)
  • Sepatu olahraga / sepatu jalan / sepatu lari – 1 pasang (Untuk berjalan saat melontar jamrah. Perjalanan dari tenda di Mina ke jamrah untuk melontar sekitar 3.5 km searah. Perlu melontar selama 4 hari. Jadi, butuh sepatu olahraga yang nyaman)
  • Sepatu tawaf (wanita) – 1 pasang
  • Pantyliner secukupnya
  • Pisau kecil untuk memotong buah.
  • Plastik zip lock – Bisa digunakan untuk menyimpan makanan di masjid. Selain itu, bisa juga digunakan untuk membawa buah sebagai bekal ke masjid.
  • Gantungan baju – Minimal 10
  • Gantungan pakaian – 3 buah (Sangat berguna di Arafah dan Mina karena toilet di sana tidak dilengkapi tempat gantung barang)
  • Sambal ikan bilis dan lain-lain – Untuk menambah selera makan.
  • Strepsil dan gula-gula HACKS – Untuk meredakan sakit tenggorokan.
  • Alat jahit – Sangat berguna. Bisa digunakan untuk memperbaiki pakaian yang sobek.
  • Sabun cuci pakaian – Bisa digunakan untuk mencuci pakaian. Lebih baik membawa lebih banyak untuk berbagi dengan teman sekamar.
  • Tali untuk menggantung pakaian.
  • Obat-obatan seperti parasetamol, obat flu, obat batuk, obat diare – Walaupun Tabung Haji menyediakan klinik yang lengkap, membawa obat dari Malaysia lebih baik untuk penanganan awal.
  • Charger universal dan perpanjangan kabel.
  • Minuman instan / sereal untuk sarapan.
  • Tabir surya, lip balm
  • Petrojelly vaseline – Untuk mencegah tumit pecah.
  • Krim penghilang rasa sakit otot dan kaki (cramp).
  • Kacamata hitam – Untuk melindungi mata dari sinar matahari.
  • Gantungan baju dan perekat dinding – Digunakan untuk menggantung handuk dan telekung di kamar.
  • Pakaian untuk pria:
    – Kain ihram – 2 pasang
    – Jubah – 3 pasang
    – Baju melayu/kurta – 2 helai
    – Celana panjang – 2 helai
    – T-shirt – 2 atau 3 buah
Baca Juga:  Biaya Naik Haji ONH Plus Tahun 2021 / 2022
aturan barang bawaan jamaah haji
Source Image: Jurnalborneo.com

Dengan mempersiapkan barang bawaan jamaah haji sebelum berangkat, kita tidak hanya menyiapkan kumpulan barang-barang fisik, tetapi juga menunjukkan kesiapan dan harapan yang mendalam dalam menyambut perjalanan suci ini.

Setiap barang yang kita bawa bukan hanya sekadar alat praktis, tetapi juga menjadi bagian dari perjalanan spiritual yang penuh makna, membimbing setiap langkah dalam ibadah yang khusyuk dan mendalam.

Oleh karena itu, mari kita persiapkan barang bawaan jamaah haji dengan hati yang lapang dan semangat yang teguh, sehingga kita siap menghadapi setiap detik berharga dalam perjalanan menuju tanah suci.

Bagikan :