Hi, How Can We Help You?

Blog

January 18, 2020

Subhanallah, Pengalaman Menakjubkan di Puncak Menara Jam Mekah

MEKAH – Asman Siregar Hamzah dan Herman Pelani Mappiasse sudah biasa berwisata. Tetapi kunjungan kali ini sungguh berbeda. Mereka berdiri di atas bangunan yang tingginya 601 meter; Makkah Royal Clock Tower.

Mereka sangat bersyukur, sehari sebelum kembali ke tanah air, bisa berada persis di bawah jarum jam raksasa itu. Penunjuk waktu yang jamak menjadi latar berfoto orang-orang yang ke Mekah, dipotret dari bawah, di pelataran masjid.

Sesaat setelah tiba di puncak, mereka sempat terpaku menatap keindahan Kota Mekah. “Subhanallah,” tutur Herman.

Dari situ pula, dari jarak yang sangat jauh, mereka leluasa melihat putaran orang-orang berpakaian putih mengitari Kakbah. Beberapa hari sebelumnya, mereka juga melakukan ritual suci di situ. Berumrah.

Ditemani mutawif Ahmad Made Ali, dua jemaah Tazkiyah Global Mandiri itu juga mengitari museum di dalam jam yang 25 kali lebih besar dari Big Ben (jam di London, Inggris) itu.

Mereka kembali takjub. Serasa berada di luar angkasa, kata Asman. Museum Menara Jam memang dipenuhi dengan model dan struktur astronomi dan galaksi.

Di lantai pertama museum, mereka diperkenalkan ke alam semesta, langit, dan galaksi dengan ilustrasi audio. Lantai kedua dikhususkan untuk matahari, bulan, dan bumi.

Naik ke lantai berikutnya, mereka mempelajari instrumen dan metode yang digunakan untuk menentukan waktu, hingga tiba saatnya masuk ke balkon yang menghadap ke Masjidilharam.

Biaya masuk SR150 atau berkisar Rp600 ribu mereka anggap tak sepadan dengan pengalaman yang mereka dapatkan. “Canggih sekali di sini,” tutur Asman.

Hari ini, Sabtu, 18 Januari 2020, rombongan jemaah Tazkiyah Global Mandiri bakal memulai perjalanan pulang. Mereka akan menuju Jeddah untuk terbang ke Singapura, kemudian lanjut ke Makassar.

Semua kembali dengan pengalamannya masing-masing. Namun yang terpenting tetaplah sama, pengalaman beribadah umrah. Tidak ada jemaah yang mengaku tak ingin datang lagi. Niat dan doa untuk mengulang perjalanan ini sudah mereka bulatkan dan sebutkan di titik-titik mustajab di seputaran Kakbah. (ama)

Bagikan :