Hi, How Can We Help You?
  • Makassar 90231, Sulawesi Selatan, Indonesia
  • Email: info@tazkiyahtour.co.id

Blog

Maret 14, 2024

6 Tata Cara Wukuf yang Benar dan Doa Mustajab di Arafah

Wukuf merupakan salah satu rukun haji yang wajib dilakukan oleh jamaah. Selain memiliki sejarah, wukuf juga mengajarkan nilai-nilai dan makna tertentu.

Wukuf dianggap sebagai waktu yang sangat mustajab untuk berdoa dan menjadi kesempatan bagi jamaah haji untuk memohon ampun dan mendekatkan diri kepada Allah SWT.

Lalu, bagaimana tata cara wukuf dan apa saja do’a yang dipanjatkan saat wukuf? Berikut penjelasan selengkapnya.

Apa Itu Wukuf

Wukuf berarti “berdiam diri” dan merupakan salah satu rukun haji yang dilaksanakan dengan berdiam diri di padang Arafah dalam keadaan ihram.

Pada saat wukuf, jamaah disarankan untuk memperbanyak dzikir, istighfar, sholawat, serta do’a-do’a yang diajarkan oleh Rasulullah SAW. Selain itu, jamaah juga disarankan untuk memohon ampun atas dosa-dosa yang pernah dilakukan.

Sejarah Wukuf

Sejarah wukuf berawal pada zaman Nabi Ibrahim AS. Menurut sejarah, Nabi Ibrahim AS mendapat wahyu dari Allah SWT untuk menyembelih putranya, Nabi Ismail AS.

Saat keduanya berada di Mina, Nabi Ibrahim AS mendapatkan godaan setan untuk tidak melaksanakan perintah Allah SWT. Kemudian, ia melempar batu ke arah setan tersebut untuk mengusirnya, sesuai dengan perintah Allah.

Setelah itu, Allah SWT menurunkan wahyu kepada Nabi Ibrahim AS dan Nabi Ismail AS untuk membangun Ka’bah di Mekah. Setelah Ka’bah selesai dibangun, Allah SWT memberikan perintah kepada Nabi Ibrahim AS untuk memberitahu seluruh umat manusia agar datang melaksanakan haji.

wukuf
source image: Islam digest

Pada saat itu, Allah menetapkan Arafah sebagai tempat untuk wuquf dalam ibadah haji yang kemudian dilakukan oleh Nabi Ibrahim AS dan Nabi Ismail AS. Dengan begitu wukuf di Arafah menjadi salah satu rukun haji yang wajib dijalankan oleh para jamaah.

Pada saat wuquf, jamaah berkumpul di padang Arafah sambil berdzikir, berdo’a, dan memohon ampun kepada Allah SWT. Wuquf juga dianggap sebagai moment dimana seluruh do’a akan dikabulkan oleh Allah SWT.

Tata Cara Wukuf

Berikut tata cara wukuf di Arafah yang dilaksanakan oleh jamaah haji.

  1. Pertama, jamaah haji berangkat menuju ke Arafah pada tanggal 9 Dzulhijjah setelah matahari terbit.
  2. Setelah sampai di Arafah, jamaah bisa langsung menempati tempatnya masing-masing. Karena lokasinya terlalu luas, pastikan tempat yang akan dipakai wukuf adalah bagian dari Arafah. Jika bukan bagian dari Arafah, maka wukuf tidak sah.
  3. Kemudian, jamaah mendengarkan khutbah wukuf.
  4. Setelah khutbah selesai, jamaah melakukan sholat jama’ taqdim untuk Dzuhur dan Ashar.
  5. Jamaah melakukan wuquf di padang Arafah hingga terbitnya fajar di tanggal 10 Dzulhijjah.
  6. Terakhir, jamaah haji meninggalkan Arafah setelah matahari tenggelam.
Baca Juga:  Doa Melepas Keberangkatan Umroh, 3 Doa yang Muztajab

Saat melakukan wuquf, ada beberapa hal yang dianjurkan untuk dilakukan oleh jamaah haji. Berikut beberapa anjuran bagi jamaah haji saat wuquf di Arafah.

  • Jamaah disarankan untuk banyak berdo’a, berdzikir, membaca Al-Quran, serta memohon ampun kepada Allah.
  • Perbanyak istighfar dan memohon ampunan atas segala dosa-dosa yang telah dilakukan. Wuquf ini menjadi momen terbaik untuk mendapatkan ampunan dari Allah SWT.
  • Saat berdo’a dan berdzikir, jamaah haji disarankan untuk menghadap ke arah kiblat sebagai bentuk penghormatan kepada Allah SWT.
  • Jama’ah dianjurkan untuk membaca do’a khusus seperti do’a Nabi Muhammad SAW, do’a Nabi Ibrahim AS, do’a taubat, sapu jagat, do’a memohon ampun, dan do’a-do’a lainnya.
  • Menjaga kesabaran dan ketenangan saat melakukan wuquf. Meskipun wuquf cukup melelahkan dan menguras tenaga, jamaah perlu menjaga kesabaran dan ketenangan diri masing-masing serta menghindari pertengkaran.
  • Memberikan bantuan atau nasihat kepada sesama yang membutuhkan. Hal ini juga memberikan kesempatan bagi jamaah untuk menunjukkan rasa empati, kepedulian, serta kasih sayang terhadap sesama.

Sebelum berangkat haji, Anda bisa menulis dulu catatan mengenai hal-hal kurang baik apa yang pernah dilakukan.

Misalnya sering meninggalkan sholat, bacaan mengaji belum lancar, puasa masih belum konsisten, dan lain sebagainya. Selain itu, Anda juga bisa menulis hal-hal kurang baik dalam hubungan Anda dengan orang lain (baik dengan orang tua, istri, suami, saudara, dan sebagainya).

Semua hal-hal kurang baik yang Anda rasakan tersebut dicatat dalam sebuah catatan. Kemudian catatan tersebut Anda bawa saat wuquf dan meminta ampun atas semua hal buruk yang pernah Anda lakukan.

Dengan adanya catatan tersebut, Anda bisa jauh lebih khusyuk dalam meminta ampun kepada Allah SWT.

Baca Juga:  Ambil dan Minum Air Zamzam Sepuasnya di Sini , 8 Manfaat Air Zamzam

Doa Wukuf Di Arafah

kapan wukuf di arafah
Source Image: cnn indonesia

Berikut beberapa doa yang bisa Anda baca saat wukuf di Arafah.

  1. Do’a Untuk Meninggalkan Maksiat

اللَّهُمَّ انْقُلْنِي مِنْ ذُلِّ الْمَعْصِيَةِ إلَى عِزِّ الطَّاعَةِ وَاكْفِنِي بِحَلَالِك عَنْ حَرَامِك وَأَغْنِنِي بِفَضْلِك عَمَّنْ سِوَاكَ وَنَوِّرْ قَلْبِي وَقَبْرِي وَأَعِذْنِي مِنْ الشَّرِّ كُلِّهِ، وَاجْمَعْ لِي الْخَيْرَ إنِّي أَسْأَلُكَ الْهُدَى وَالتُّقَى وَالْعَفَافَ وَالْغِنَى

Latin: Allāhummanqulnī min dzullil ma’shiyati ilā ‘izzit thā’ah, wakfinī bi halālika ‘an harāmik, wa aghninī bi fadhlika ‘an man siwāk. Wa nawwir qalbī wa qabrī. Wa a’idznī minas syarri kullih. Wajma’ liyal khayr. Innī as’alukal hudā wat tuqā, wal ‘afāfa, wal ghinā.

Artinya: “Ya Allah, pindahkan aku dari rendahnya kemaksiatan ke kemuliaan taat. Cukupilah aku dengan halal-Mu dari barang haram-Mu. Genapilah diriku dengan kemurahan-Mu dari zat selain diri-Mu. Terangilah hati dan kuburku. Lindungilah aku dari segala bentuk kejahatan. Kumpulkanlah segala kebaikan pada diriku. Aku memohon kepada-Mu petunjuk, takwa, kecukupan, dan kekayaan.”

  1. Doa Pengakuan Dosa

اللَّهُمَّ إِنِّي ظَلَمْتُ نَفْسِي ظُلْمًا كَثِيْرًا كَبِيْرًا وَإِنَّهُ لَا يَغْفِرُ الذُّنُوْبَ إِلَّا أَنْتَ فَاغْفِرْ لِي مَغْفِرَةً مِنْ عِنْدِكَ وَارْحَمْنِي إِنَّكَ أَنْتَ الغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

Latin : Allāhumma innī zhalamtu nafsī zhulman katsīran kabīran, wa innahū lā yaghfirud dzunūba illā anta, faghfir lī maghfiratan min ‘indik, warhamnī innaka antal ghafūrur rahīm.

Artinya: “Ya Allah, sungguh aku menganiaya diriku dengan penganiayaan yang banyak dan besar. Tiada yang mengampuni dosa selain Kau. Oleh karena itu, ampunilah aku dengan ampunan dari sisi-Mu. Kasihanilah aku, sungguh Kau maha pengampun lagi penyayang.”

  1. Doa Sapu Jagad

اللَّهُمَّ رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

Latin : Allāhumma rabbanā ātinā fid duniya hasanah, wa fil ākhirati hasanah, wa qinā ‘adzāban nār

Artinya: “Ya Allah, Tuhan kami, berikanlah kebaikan kepada kami di dunia dan kebaikan di akhirat. Lindungilah kami dari siksa neraka.”

  1. Doa Taubat dan Istiqomah

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِي مَغْفِرَةً تَصْلُحُ بِهَا شَأْنِي فِي الدَّارَيْنِ وَارْحَمْنِي رَحْمَةً وَاسِعَةً أَسْعَدُ بِهَا فِي الدَّارَيْنِ وَتُبْ عَلَيَّ تَوْبَةً نَصُوْحًا لَا أَنْكُثُهَا أَبَدًا وَأَلْزِمْنِي سَبِيْلَ الاِسْتِقَامَةِ لَا أَزِيْغُ عَنْهَا أَبَدًا

Baca Juga:  Daftar Haji Plus, Langsung Berangkat Haji Tanpa Antri, 4 hal yang Perlu Anda Ketahui Tentang Haji Plus

Latin : Allāhummaghfir lī maghfiratan tashluhu bihā sya’nī fid dārayn, warhamnī rahmatan wāsi’atan as’adu bihā fid dārayn, wa tub ‘alayya taubatan nashūhā lā ankutsuhā abadā, wa alzimnī sabīlal istiqāmah lā azīghu ‘anhā abadā.

Artinya: “Ya Allah, ampunilah aku dengan ampunan yang membuat maslahat urusanku di dunia dan akhirat. Berikanlah aku rahmat-Mu yang luas di mana aku dapat bahagia di dunia dan akhirat. Bimbinglah aku dalam taubat nasuha yang mana aku takkan melanggarnya lagi selamanya. Ikatlah aku di jalan istiqomah yang mana aku takkan menyimpang darinya selamanya.

Kapan Wukuf Di Arafah

apa itu wukuf
Source image: detikcom

Wukuf di Arafah dilaksanakan pada tanggal 9 Dzulhijjah, tepatnya 1 hari sebelum hari raya kurban. Jika ada jamaah haji yang terpaksa masuk ke Arafah pada tanggal 8 Dzulhijjah, maka jamah tersebut bisa menunggu hingga waktu wukuf tiba di tenda masing-masing.

Meskipun sebentar, jama’ah haji harus hadir di Arafah untuk melaksanakan wuquf pada tanggal 9 Dzulhijjah tersebut.

Berapa Lama Wukuf Di Arafah

Wukuf di Arafah dilaksanakan sejak tanggal 9 Dzulhijjah (setelah matahari tergelincir) hingga tanggal 10 Dzulhijjah (saat terbitnya fajar). Jamaah yang ingin melaksanakan wuquf tidak diharuskan untuk berdiam diri di Arafah sepanjang waktu tersebut.

Jika jamaah tidak bisa wukuf di siang hari, maka bisa dilakukan di malam hari pada tanggal 9 Dzulhijjah. Dan ibadah hajinya tetap sah.

Batas Akhir Wukuf Di Arafah Ditandai Dengan

Batas akhir wuquf di Arafah ditandai dengan menyembelih hewan kurban pada tanggal 10 Dzulhijjah.

Wukuf di Arafah dilaksanakan hingga tanggal 10 Dzulhijjah sebelum terbitnya fajar. Setelah itu, jamaah melaksanakan sholat id dan menyembelih qurban. Oleh sebab itu, menyembelih kurban menjadi tanda bahwa wukuf sudah selesai.

Setelah Wukuf Di Arafah Jamaah Haji Menuju

Setelah wuquf di  Arafah selesai, jamaah kemudian menuju ke Muzdalifah dan mengumpulkan kerikil untuk lempar jumrah di Mina. Setelah mengumpulkan kerikil dari Muzdalifah, jamaah kembali ke Mina untuk melakukan lontar jumrah dan menyelesaikan rangkaian ibadah haji lainnya.

Itulah sejarah, tata cara, do’a, serta waktu pelaksanaan wukuf di Arafah selama ibadah haji. Bagi calon jamaah haji, Anda bisa memahami tata caranya serta mempersiapkan do’a-do’a wukuf. Dengan persiapan yang baik, Anda bisa menjalankan ibadah haji dengan lebih khusyuk.

Bagikan :