fbpx
Hi, How Can We Help You?
  • Makassar 90231, Sulawesi Selatan, Indonesia
  • Email: info@tazkiyahtour.co.id

Blog

March 22, 2022

Konferensi dan pameran Haji dan Umrah Internasional sedang berlangsung di Jeddah

JEDDAH dikutip dari arabnews.com: Konferensi internasional dan pameran haji dan umrah diluncurkan pada hari Senin di Jeddah Superdome oleh Gubernur Makkah Pangeran Khalid Al-Faisal.

Acara tiga hari yang bertajuk “Transformasi Menuju Inovasi” ini diselenggarakan oleh Kementerian Haji dan Umrah bekerjasama dengan Program Doyof Al Rahman (Tamu Allah).

Ini bertujuan untuk menghasilkan rekomendasi yang melayani sektor haji dan umrah sejalan dengan Visi Kerajaan 2030.

Dr Tawfiq Al-Rabiah, menteri haji dan umrah, mengumumkan peluncuran tantangan untuk melibatkan pengusaha dalam meningkatkan pengalaman haji.

“Doyof Al Rahman merupakan salah satu pilar Visi 2030 yang bertujuan untuk memperkaya pengalaman haji. Kami mencari kreativitas dan inovasi melalui kerja sama dengan semua sektor pemerintah dan swasta untuk mencapai tujuan ini, ”katanya dalam konferensi tersebut.

“Kami mendukung inisiatif kreatif dari pengusaha muda yang akan membantu mencapai tujuan kami, sehingga kami meluncurkan Tantangan Haji dan Umrah, yang bertujuan untuk mengumpulkan dan mengimplementasikan ide-ide kreatif. Selama 48 jam terakhir, lebih dari 1.500 orang dari seluruh Kerajaan telah mendaftar ke platform ini.”

Tantangannya akan ada dua tahap.

Yang pertama adalah Hajj Creative Hackathon, yang akan berlangsung selama tiga hari dan berupaya menghadirkan solusi kreatif yang dapat dilakukan untuk layanan haji. Pemenang akan menerima penghargaan sekitar SR150.000 (sekitar $40.000).

Tahap kedua menargetkan pengusaha dan inovator di seluruh Kerajaan. Mereka akan berpartisipasi melalui The Open Innovation Platform untuk berbagi saran dan ide selama tiga bulan.

pameran haji dan umrah

Tahap ini akan diselingi oleh beberapa kursus dan lokakarya yang bertujuan untuk membawa lebih banyak startup dan proyek kewirausahaan ke sektor haji dan umrah. Usaha kecil ini akan diinkubasi dan didukung oleh kementerian dan Otoritas Umum Usaha Kecil dan Menengah (Monsha’at).

Baca Juga:  Gandeng Tazkiyah, Kalla Toyota Sidrap Gelar Tur Singapura-Malaysia

Al-Rabiah berkata: “Saya berharap untuk keluar dari konferensi ini dengan ide-ide kreatif yang luar biasa yang akan mencapai tujuan yang diinginkan dan lebih banyak lagi.”   Konferensi hari pertama menghadirkan tiga sesi dari pembicara terkemuka, pakar, dan akademisi dari sektor haji dan umrah, serta kehadiran 30 menteri dari seluruh dunia Islam.

Tiga sesi tersebut adalah: Transformasi menuju inovasi dan teknologi, merancang dan meningkatkan pengalaman digital dalam pelayanan jemaah, serta inovasi dan aksi rintisan dalam pelayanan haji.

Pembicara pada sesi pertama adalah Ibrahim A. Al-Omar, direktur jenderal Saudia Airlines, Kolonel Jenderal Suliman Al-Yahya, direktur umum paspor, Abdulrahman Addas, CEO Royal Commission for Makkah City and Holy Sites dan CEO of Program Pengalaman Ziarah, dan Al-Rabiah.

Karena Vision 2030 ingin menerima 30 juta peziarah, Al-Omar menjelaskan bagaimana Saudia bersiap untuk menampung jumlah yang begitu besar.

“Itu sangat mungkin, dan kami akan menerapkannya dengan menambah armada, meningkatkan tujuan langsung, dan dengan mengaktifkan bandara Jeddah menjadi hub lalu lintas transit.

“Hari ini kami memiliki 144 pesawat dan setelah tiga tahun kami akan menambah 38 pesawat lagi, dan ini akan tercermin dalam kapasitas kursi tahunan Saudia Airlines. Jumlah kursi rata-rata akan menjadi 50 juta, membentuk 36 persen sebagai perkiraan peningkatan kapasitas.”

Dengan penerbangan langsung menjadi kunci untuk memfasilitasi kunjungan umrah bagi jemaah haji internasional, Saudia mengumumkan 10 rute langsung baru sehingga totalnya menjadi 105.

Al-Yahya berbicara tentang prosedur penerbitan izin haji dan bagaimana hal itu dapat dilakukan di negara asal jemaah haji.

“Sekarang, visa haji dan umrah dilakukan dengan sidik jari, dan layanan ini disediakan di lima negara: Malaysia, Indonesia, Pakistan, Bangladesh, dan Tunisia. Sejauh ini, telah melayani lebih dari 277.000 jemaah sejak 2017.”

Baca Juga:  Tak Menyangka Bisa Berhaji Tahun Ini, Air Mata Berlinang di Bandara

COVID-19 memiliki dampak besar pada haji dan umrah, terutama dalam hal kapasitas dan akses, tetapi Kerajaan mengembangkan aplikasi sebagai tanggapan terhadap pandemi yang penggunaannya melampaui layanan kesehatan.

Al-Rabiah mengatakan aplikasi Eatmarna telah membantu mengatur akses ke Dua Masjid Suci dan secara signifikan membantu mengurangi kepadatan.

“Aplikasi ini berkontribusi untuk menciptakan akses yang lebih mudah ke Dua Masjid Suci. Ini membantu mengidentifikasi pengunjung, memberi lebih banyak ruang bagi mereka yang masih belum mendapatkan akses. Ini juga memungkinkan kami untuk mengumpulkan dan menganalisis data dan menetapkan prioritas.”

Selama konferensi, kementerian menandatangani kemitraan dengan Yayasan Kemanusiaan Saleh Abdullah Kamel, Flynas, Saudia, dan Otoritas Umum untuk Wakaf.

Perjanjian tersebut bertujuan untuk memantau kebutuhan jemaah haji selama haji, merancang dan mengembangkan produk, program, dan proyek untuk jemaah, mengembangkan kemampuan organisasi nirlaba yang bekerja di layanan haji, dan mengaktifkan sektor nirlaba untuk memantau upayanya dalam melayani jemaah.

Pembicara pada sesi kedua adalah: Dr. Abdulfattah Mashat, Wakil Menteri Haji dan Umrah, Mohammed Al-Bassami, Komandan Umum Pasukan Keamanan Haji, Abdelmoneim Al-Mahmoud, Duta Besar Berkuasa Penuh Kementerian Luar Negeri, Abdullah M. Al-Issa, CEO Tawakkalna, dan Hani A. Dahhan, wakil presiden eksekutif untuk pengalaman tamu di Program Pengalaman Ziarah.

Arab Saudi telah mengembangkan teknologi untuk layanan haji dan umrah, termasuk kartu pintar haji yang diluncurkan tahun lalu, dan Mashat mengatakan ada dua tujuan utama yang ingin dicapai kementerian.

“Menerima jumlah jemaah yang lebih besar dan meningkatkan pengalaman haji,” katanya dalam konferensi tersebut. “Kami ingin memberikan para peziarah pengalaman spiritual yang tak terlupakan tanpa gangguan. Untuk melakukan itu, kami bertujuan untuk memanfaatkan teknologi dan menjadikannya landasan dari sebagian besar layanan kami.”

Baca Juga:  Penyedot Debu Robot Digunakan Untuk Membersihkan Dan Mensterilkan Atap Ka'bah

Pameran di sela-sela konferensi menampilkan presentasi program, produk, dan proyek dari mereka yang bekerja di sektor terkait haji dan umrah.  Konferensi ini juga akan meninjau ide-ide inovatif dan efektif terbaik tentang topik yang sesuai dengan masa depan Dua Masjid Suci, seperti kota pintar dan membangun zona pengembangan khusus, melalui platform Hajj Talk.

Ada juga dua workshop di hari pertama konferensi, yaitu seni menghadapi jemaah haji dan design thinking di bidang haji dan umrah.

Penduduk setempat dan pengusaha dipersilakan untuk menghadiri konferensi, dengan tiket tersedia di ticketMX.com.

Sumber Berita : https://www.arabnews.com/node/2047336/saudi-arabia