fbpx
Hi, How Can We Help You?
  • Makassar 90231, Sulawesi Selatan, Indonesia
  • Email: info@tazkiyahtour.co.id

Blog

April 3, 2022

Meriam Ramadhan bersejarah di Makkah dikenang 8 tahun yang lalu 

MAKKAH dikutip dari arabnews.com: Menjelang Ramadhan, penduduk Mekah mengenang penembakan meriam berbuka puasa yang ikonik di kota itu, sebuah tradisi yang berakhir delapan tahun lalu.

Selama bertahun-tahun, peristiwa penting harian terjadi selama bulan suci, ketika penduduk akan berbuka puasa dengan kurma dan air zamzam setelah mendengar suara khas meriam yang ditembakkan di awal shalat Maghrib.

Ahmed Saleh Halabi, seorang peneliti sejarah Mekah, mengatakan bahwa sumber sejarah menunjukkan bahwa gagasan itu tidak direncanakan, dan pertama kali terjadi di Kairo, Mesir. Ada beberapa narasi seputar asal usul tradisi, tambahnya.

Beberapa sejarawan mengklaim bahwa saat matahari terbenam pada hari pertama Ramadhan tahun 865, Sultan Mamluk Khosh Qadam ingin menguji meriam baru yang dia terima. Pertama kali ditembakkan bertepatan dengan sholat Maghrib, membuat penduduk setempat percaya bahwa suara itu menandakan berbuka puasa. Mereka menyambut praktik baru tersebut, dan meriam kemudian ditembakkan setiap hari, juga untuk menandai dimulainya sahur dan imsak.

Halabi berkata: “Satu narasi mengatakan bahwa kemunculan meriam itu secara kebetulan dan sama sekali tidak dimaksudkan untuk digunakan untuk tujuan itu. Beberapa tentara sedang membersihkan salah satu meriam, dan sebuah peluru meledak di langit Kairo. Itu terjadi pada waktu Maghrib pada suatu hari Ramadhan.”

meriam ramadhan bersejarah di makkah

Sumber lain mengklaim bahwa tradisi dimulai melalui putri Qadam, yang mendengar tembakan meriam yang tidak disengaja. Halabi berkata: “Orang-orang mengira bahwa pemerintah telah memperkenalkan tradisi baru untuk mengumumkan akhir puasa dan mereka mulai membicarakannya. Fatima, putri Qadam, mengetahui apa yang terjadi dan menyukai gagasan itu. Dia kemudian mengeluarkan surat keputusan yang memerintahkan penggunaan meriam pada waktu Maghrib, imsak dan pada hari-hari libur resmi.

Baca Juga:  Teknologi terbaru telah digunakan untuk mempromosikan layanan Dua Masjid Suci di seluruh dunia

“Orang-orang mengira itu adalah cara baru mengumumkan akhir puasa. Oleh karena itu, meriam itu dinamai menurut nama sang putri, ”kata Halabi. Kedua narasi menunjukkan bahwa meriam Ramadhan muncul untuk pertama kalinya di Kairo, menjadi suara tradisional yang menandakan akhir puasa.

Adapun meriam Ramadhan di Mekah, Halabi mengatakan bahwa itu adalah bagian dari tradisi Ramadhan di seluruh dunia Islam. Di Makkah, sebuah gunung terkenal yang disebut gunung Cannon terletak di utara Masjidil Haram. Meluas ke gunung Quaqian, yang dikenal sebagai salah satu gunung Al-Akhshabayn di Makkah.

Meriam kota yang ada terletak di area kecil – sekitar 10 meter persegi – menghadap ke lingkungan Jarwal. Itu telah berada di kaki bukit Mekah selama 100 tahun dan suaranya terdengar di seluruh kota pada waktu sholat.

Halabi mengatakan bahwa meriam Ramadhan Mekah menembakkan amunisi kosong dengan berat hampir dua kilogram. Dari awal bulan suci Ramadhan hingga pengumuman awal Idul Fitri, ia biasa menembakkan sekitar 150 peluru.

Dia menambahkan bahwa 2022 adalah tahun kedelapan berturut-turut bahwa suara meriam Ramadhan di Mekah tidak akan ada. Ia berharap, ritual yang terkait dengan bulan suci itu kembali diperkenalkan.

Sumber berita: https://www.arabnews.com/node/2055756/saudi-arabia