fbpx
Hi, How Can We Help You?
  • Makassar 90231, Sulawesi Selatan, Indonesia
  • Email: info@tazkiyahtour.co.id

Blog

April 2, 2022

Saudi bersiap untuk merayakan Ramadhan pertama bebas dari pembatasan COVID-19 

JEDDAH dikutip dari arabnew.com: Dua tahun lalu, di puncak tahap awal pandemi COVID-19, umat Islam di seluruh dunia terpaksa menjalankan bulan suci Ramadhan di bawah penguncian.

Mereka kehilangan kesempatan untuk menghabiskan waktu bersama keluarga besar mereka dan menikmati tradisi berbuka puasa bersama, apalagi kesempatan untuk menunaikan ibadah haji ke Makkah dan Madinah.

Sekarang, berkat perlindungan yang ditawarkan oleh vaksinasi massal, banyak tindakan pencegahan telah dilonggarkan, termasuk aturan jarak sosial, larangan bepergian dicabut, dan kehidupan sehari-hari mulai kembali normal. Akibatnya, banyak Muslim di seluruh dunia, untuk pertama kalinya sejak 2019, sekali lagi bebas menjalankan Ramadhan dengan cara yang biasa mereka lakukan.

Bulan paling suci dalam kalender Islam akan dimulai tahun ini pada 1 April. Seperti biasa tanggal pastinya tidak akan diketahui secara pasti sampai komite astronom dan penasihat mengamati bulan sabit. Setelah penampakan dikonfirmasi, umat Islam akan memulai bulan puasa siang hari.

Tidak ada yang menduga pada hari terakhir Ramadhan tahun 2019, 3 Juni, para jamaah yang berkumpul di Masjidil Haram di Makkah dan Masjid Nabawi di Madinah untuk menunaikan salat Tarawih akan menjadi yang terakhir melakukannya selama Ramadhan untuk beberapa waktu.

Sembilan bulan kemudian, pada 11 Maret 2020, Organisasi Kesehatan Dunia menyatakan bahwa wabah virus corona baru yang awalnya muncul di kota Wuhan di China telah menjadi pandemi global yang meluas. Pemerintah di seluruh dunia segera mulai merespons dengan memberlakukan kontrol ketat terhadap kebebasan bergerak dan interaksi sosial.

Kementerian Kesehatan Saudi mengumumkan kasus COVID-19 pertama yang dikonfirmasi di Kerajaan pada 2 Maret tahun itu. Pasien Saudi, yang telah melakukan perjalanan dari Iran melalui Bahrain melalui King Fahd Causeway, segera dikarantina.

Kementerian mengirim tim pengendalian infeksi untuk melacak dan menguji siapa pun yang pernah berhubungan dengannya. Dua hari kemudian, warga Saudi kedua dites positif terkena virus dan segera kasus COVID-19 mulai meningkat pesat di seluruh Kerajaan, seperti di banyak negara lain.

Pada 6 Maret, sebuah foto halaman melingkar di Masjidil Haram menjadi viral di media sosial. Biasanya dipenuhi dengan jamaah yang mengenakan jubah putih mengelilingi Ka’bah, piring itu, demikian sebutan untuk halaman itu, kosong, tak bernyawa dan diam — benar-benar kosong kecuali beberapa penjaga keamanan.

Gambaran yang menyedihkan itu tampaknya merangkum tingkat keparahan darurat kesehatan yang meningkat pesat.   “Pemandangan halaman kosong itu adalah pemeriksaan realitas,” Sanaa Abdulhakeem, 72, seorang pensiunan pendidik Saudi, mengatakan kepada Arab News.

“Tidak pernah dalam hidup saya, saya melihat masjid kosong. Saya lahir tepat di seberang masjid di Mekah dan telah tinggal sepanjang hidup saya di dekatnya. Ini adalah tempat yang selalu ramai dengan kehidupan. Keheningan hanya terjadi ketika para jamaah shalat berjamaah dengan imam.”

Pembatasan pandemi berarti bahwa Abdulhakeem dan kerabatnya terpaksa memutuskan tradisi keluarga yang dijunjung tinggi dalam menyambut dan memberi makan para peziarah yang berkunjung. Dia bersemangat untuk melanjutkan kegiatan amal ini tahun ini.

“Setiap tahun, putra dan cucu saya pergi ke halaman luar masjid untuk membagikan makanan panas, kurma, air, dan laban,” katanya. “Kami semua berkumpul bersama, dan ayah mereka serta saya mengawasi proses pengemasan.   “Ini adalah urusan keluarga yang tidak boleh kami alami selama dua tahun dan itu sulit. Bagaimana Anda bisa menghentikan kebiasaan berusia 35 tahun yang tumbuh menjadi urusan keluarga?”

Pada 6 Maret tahun ini, otoritas Saudi mengumumkan pencabutan sebagian besar pembatasan COVID-19 dan bahwa jarak sosial tidak lagi diperlukan di tempat-tempat umum, termasuk Masjidil Haram dan Masjid Nabawi.   Keesokan harinya, ratusan jamaah berkumpul untuk menunaikan shalat subuh bersama di Masjidil Haram, berdiri bahu-membahu untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan.

“Ini yang kami tunggu-tunggu; kita bisa menjalankan ritual dan tradisi kita di Ramadhan ini dan kita berharap ini akan menjadi yang terakhir kita mendengar tentang COVID-19, ”kata Abdulhakeem.

“Dalam skema besar, waktunya tidak bisa lebih baik, dengan Ramadhan tepat di depan pintu kami. Saya melihat cucu-cucu saya untuk pertama kalinya dalam lebih dari dua tahun. Rumah akan penuh kembali, dengan semua orang di bawah satu atap pada hari pertama Ramadhan. Ini bisa menjadi akhir dari COVID seperti yang kita ketahui.”

Otoritas Saudi juga baru-baru ini mengumumkan pencabutan larangan penerbangan ke dan dari 17 negara yang sebelumnya dianggap lokasi berisiko tinggi karena ketidakstabilan domestik dan tingkat infeksi COVID-19 yang tinggi. Selain itu, pelancong tidak lagi diharuskan menunjukkan bukti vaksinasi, karantina setelah kedatangan, atau mengikuti tes PCR sebelum keberangkatan atau kedatangan di salah satu titik masuk Kerajaan.

Sebagai bagian dari upayanya untuk mengendalikan jumlah orang dan memastikan haji yang bebas masalah, Kementerian Haji dan Umrah Saudi mengatakan bahwa umat Islam yang ingin melakukan umrah atau shalat di Rawdah di Masjid Nabawi masih perlu mengajukan izin melalui aplikasi Eatmarna atau Tawakkalna. Masker wajah akan tetap menjadi kewajiban.

Bagi umat Islam yang taat, Ramadhan adalah bulan puasa dan doa tetapi juga merupakan kesempatan untuk menghabiskan lebih banyak waktu dengan keluarga besar. Rumah-rumah sering kali didekorasi dengan untaian lampu peri yang berkelap-kelip, ambang pintu dihiasi dengan lentera, dan spanduk bertema oriental berwarna merah dan biru digantung di langit-langit ruang tamu dan ruang makan. Beberapa keluarga memberikan rumah mereka perombakan total selama Ramadan, termasuk kain merah tradisional bermotif, sebagai persiapan untuk para tamu.

“Tahun ini Ramadhan akan lebih istimewa karena tidak hanya ibu saya yang akan berkunjung, tetapi paman dan sepupu saya juga akan tiba dari Mesir untuk menunaikan umrah dan tinggal di tempat saya selama beberapa hari,” Najia Jamal, 29 tahun. -ibu tua Saudi-Mesir dari dua anak yang tinggal di Jeddah, mengatakan kepada Arab News.   “Ibuku yang menarik tahun ini; dekorasi dikirim lebih awal, dengan instruksi. Saya membeli semua makanan favorit mereka dan menyiapkan menu luas yang diisi dengan hidangan Saudi paling lezat.

“Barang paling tidak biasa yang saya terima dari paket perawatan ibu saya adalah toples tradisional busuk (kacang fava) yang dibeli khusus dari salah satu lingkungan tua Kairo di mana segala macam barang Ramadhan dapat ditemukan. “Ini adalah perayaan dari jenisnya sendiri. Saya tidak tahu satu rumah tangga yang tidak habis-habisan dengan dekorasi dan saling memberi hadiah Ramadhan, seperti lampion atau kurma atau perlengkapan dekorasi untuk anak-anak.

“Kabar baiknya membuat kita lupa bahwa COVID-19 masih menjadi ancaman. Ini menjadi perhatian kecil sekarang. Saatnya menyambut bulan tanpa rasa takut dan berbagi kasih dengan keluarga.”

Bibi Jamal, Gawdat Hafez, seorang pensiunan karyawan Saudia Airlines di Kairo, mengatakan dia berharap untuk mengejutkan keponakannya dengan lentera khusus dari penjual terkenal di lingkungan Sayyida Zainab Kairo.   “Senang bisa bertemu keponakan saya lagi dan membawanya merasakan rumah,” katanya kepada Arab News. “Ini adalah bulan memberi, persatuan dan ikatan keluarga dan waktu untuk melupakan dua tahun terakhir.”

Sumber berita: https://www.arabnews.com/node/2055251/saudi-arabia

Bagikan :