fbpx
Hi, How Can We Help You?
  • Makassar 90231, Sulawesi Selatan, Indonesia
  • Email: info@tazkiyahtour.co.id

Blog

March 28, 2022

Arab Saudi Melanjutkan Program Visa On Arrival Bagi Pemegang Visa AS, Inggris dan Schengen 

RIYADH dikutip dari saudigazzette.com — Arab Saudi telah memulai kembali program visa-on-arrival bagi pemegang visa yang sah untuk wilayah AS, Inggris dan Schengen, yang berlaku segera, Saudi Press Agency (SPA) melaporkan pada hari Jumat.

Langkah itu dilakukan dua minggu setelah negara itu mencabut semua pembatasan masuk terkait COVID dan mengembalikan Saudi ke tingkat keterbukaan pra-pandemi.

Warga negara dari negara mana pun yang memegang salah satu dari tiga visa dan yang bepergian dengan salah satu maskapai nasional negara tersebut – Saudia, Flynas atau Flyadeal – sekarang dapat menerima visa pariwisata 12 bulan pada saat kedatangan di Arab Saudi tanpa perlu mengajukan permohonan terlebih dahulu.

Pengunjung yang memegang visa AS, Inggris, atau Schengen yang valid harus telah menggunakannya setidaknya sekali untuk memasuki negara atau wilayah penerbit agar memenuhi syarat untuk mendapatkan visa pada saat kedatangan di Saudi.

Pengunjung juga perlu membeli asuransi COVID-19, yang dapat mereka lakukan di bandara internasional Arab Saudi mana pun.

Warga negara dari negara mana pun yang memenuhi syarat untuk program e-visa, yang diperkenalkan pada tahun 2019, juga dapat menerima visa pada saat kedatangan, terlepas dari maskapai penerbangan yang mereka gunakan.

Ahmed Al-Khateeb, Menteri Pariwisata Saudi dan Ketua STA mengatakan: “Memulihkan program visa-on-arrival menandai langkah terakhir dalam mengembalikan Saudi ke tingkat keterbukaan pra-pandemi dan menjadikannya salah satu tujuan yang paling mudah diakses di dunia. dunia untuk liburan, bisnis, dan wisata religi.”

“Keputusan pemerintah ini selanjutnya akan mendukung ribuan orang yang bergantung pada pariwisata untuk mata pencaharian mereka sambil menyambut dunia kembali ke tujuan dengan keramahan hangat yang terkenal dari orang-orang Saudi.”

Pada 6 Maret, Arab Saudi mengumumkan pencabutan semua pembatasan perjalanan yang diberlakukan untuk melindungi orang dari dampak pandemi virus corona.

Pengunjung Arab Saudi tidak perlu lagi menunjukkan bukti vaksinasi atau tes PCR untuk masuk ke negara tersebut. Daftar merah negara yang tidak diizinkan masuk telah dihentikan.

Persyaratan karantina institusional telah sepenuhnya dihapus, dan aturan jarak sosial telah dicabut. Masker hanya diperlukan di tempat umum tertutup.

Arab Saudi adalah salah satu negara pertama yang menutup perbatasannya setelah munculnya COVID-19. Sejak itu, pemerintah telah menerapkan protokol kesehatan dan keselamatan yang ketat di semua tempat umum, termasuk hotel, restoran, gedung publik, dan perkantoran.

Arab Saudi dibuka untuk pelancong internasional pada September 2019, kurang dari enam bulan sebelum perbatasannya ditutup karena pandemi. Negara mengubah strategi pariwisatanya dengan fokus membangun kunjungan domestik, membuka 11 destinasi dan menciptakan lebih dari 270 paket wisata. Akibatnya, Arab Saudi mencatat pertumbuhan dua tahun berturut-turut dalam perjalanan liburan tanpa melihat lonjakan kasus COVID secara bersamaan.

“Arab Saudi telah muncul dari pandemi dengan sektor rekreasi dan hiburan yang berkembang yang mencakup beberapa acara terbesar di dunia serta tawaran wisata budaya yang menarik dan semakin banyak perusahaan lokal yang didedikasikan untuk pariwisata,” kata Al-Khateeb. “Kami berharap dapat menyambut pengunjung dari seluruh dunia yang ingin menjelajahi rumah asli Arab.” — SG

Sumber Berita : https://saudigazette.com.sa/article/618591/SAUDI-ARABIA/Saudi-Arabia-resumes-visa-on-arrival-for-US-UK-and-Schengen-visa-holders

Bagikan :