fbpx
Hi, How Can We Help You?
  • Makassar 90231, Sulawesi Selatan, Indonesia
  • Email: info@tazkiyahtour.co.id

Blog

April 10, 2022

Staf Pemeliharaan Kiswah Ka’bah Bekerja Keras Untuk Memastikan Penutup Ka’bah Terlihat Terbaik Selama Ramadhan

MAKKAH dikutip dari arabnews.com : Departemen Pemeliharaan Kiswah Masjidil Haram mengatakan bahwa mereka telah melakukan pekerjaan baru-baru ini untuk memelihara Kiswah yang menutupi Ka’bah, memperbaiki tepinya dan mengencangkan ikat pinggang yang mengelilinginya, untuk membantu memastikannya terlihat terbaik selama Ramadhan.

Direktur departemen, Fahd Al-Jabiri, mengatakan: “Ini datang sebagai bagian dari pekerjaan berkala yang dilakukan oleh unit yang ditugaskan untuk mengurus Kiswah Ka’bah. Hal ini dilakukan sesuai dengan program tetap yang dilaksanakan melalui proses pemeliharaan dan pembersihan Ka’bah yang komprehensif sepanjang tahun.”

Berdasarkan rencana operasional dan teknis departemen, tambahnya, Kiswah diperiksa setiap hari dan dikelola oleh tim khusus Saudi “dengan pengalaman beberapa anggotanya melebihi 26 tahun. Tim yang ditugasi tugas ini memeriksa semua bagian Kiswa termasuk cincin yang menjaganya tetap di tempatnya.”

Menggambarkan pekerjaan terbaru, Al-Jabiri mengatakan: “Tim spesialis dan teknisi mengatur pekerjaan dan menetapkan prioritas berdasarkan rencana yang diadopsi. Dimulai dengan mengencangkan kiswah pada cincin dan tali sebagai persiapan menyambut bulan suci Ramadhan, karena kiswah membutuhkan pengetatan, perawatan dan pembersihan.

“Itu juga mempertahankan kerangka Hajar Aswad, Al-Hajar Al-Aswad, dan Rukn Al-Yamani. Semua anggota tim teknis ingin menerapkan standar akurasi, kualitas, kinerja, dan penyelesaian tertinggi dalam waktu singkat untuk menyelesaikan tugas sambil mematuhi langkah-langkah pencegahan untuk memastikan keselamatan semua orang.”

Dia mengatakan bahwa departemen pemeliharaan, yang berafiliasi dengan Kepresidenan Umum untuk Urusan Dua Masjid Suci, menggunakan teknologi terbaru dan bahan terbaik selama bekerja untuk memelihara Kiswah “karena perhatian dan perawatan yang diberikan oleh Raja Salman. dan Putra Mahkota Mohammed bin Salman ke Dua Masjid Suci dan para pengunjungnya.”

Selama masa awal Negara Saudi, Kiswah mendapat perhatian besar. Kiswah Ka’bah diimpor dari Mesir selama berabad-abad, sebuah tradisi yang baru berakhir pada tahun 1925. Saat itu Raja Abdulaziz memerintahkan pendirian pabrik di distrik Ajyad, dekat Masjidil Haram, untuk menenun Kiswa. Itu adalah fasilitas pertama yang didedikasikan untuk tugas di wilayah Hijaz.

Raja Abdulaziz, dan kemudian putra-putranya, terus mengawasi dan mengarahkan pembuatan dan pengembangan Kiswah. Pada bulan Maret 1977, pabrik dipindahkan ke tempat baru di distrik Umm Al-Joud di Makkah. Itu dilengkapi dengan mesin paling canggih yang tersedia pada saat itu dan terus memproduksi Kiswa hingga hari ini.

Pada Mei 2017, Raja Salman mengeluarkan perintah untuk mengubah nama pabrik menjadi Kompleks Raja Abdulaziz untuk Kiswah Ka’bah Suci.

Kompleks ini memiliki divisi desalinasi sendiri yang bertugas menjaga kualitas air yang digunakan selama proses produksi, yang merupakan komponen vital yang mempengaruhi kualitas dan tekstur sutra. Ini menghilangkan garam air tanah yang digunakan dalam proses pencucian dan pencelupan, memastikan bahwa rasio total padatan terlarut tidak melebihi satu bagian per juta.

Kompleks ini juga memiliki divisi pencelupan sendiri, yang pertama menghilangkan lapisan protein yang dikenal sebagai sericin dari benang sutra. Sutra kemudian diwarnai hitam dan hijau di kolam panas bahan kimia khusus yang diukur dan dicampur dengan hati-hati untuk mencapai warna yang diinginkan. Penutup luar diwarnai hitam, dan penutup dalam diwarnai hijau.

Sumber berita: https://www.arabnews.com/node/2060086/saudi-arabia

Bagikan :