fbpx
Hi, How Can We Help You?

Arsip Kategori: Berita

February 27, 2019
February 27, 2019

PERINTAH syukur tidak diarahkan dalam satu kondisi saja. Dalam senang maupun susah. Suka maupun duka.

Itu juga yang dipraktikkan Hadra Zainuddin Ali. Warga Kabupaten Barru itu mengucap alhamdulillah bertubi-tubi karena mampu menyelesaikan rangkaian ibadah umrah 14-24 Februari. Ucapan yang dia ulang-ulang karena bisa tiba dengan selamat di Makassar, meski dalam keadaan tidak begitu sehat.

Hadra tak langsung pulang ke Barru. Dia menjalani pemulihan di RS Grestelina, Makassar. Asam lambungnya naik.

Hadra pun tak perlu pusing soal biaya. Karena umrah bersama Tazkiyah Tour, wanita kelahiran 21 Desember 1961 itu, berada dalam lindungan dua jenis asuransi. Jiwa dan perjalanan.

Perawatan Hadra di Grestelina dalam tanggungan Chubb Syariah, salah satu perusahaan asuransi yang menjadi mitra Tazkiyah Tour.

Kepada kru tazkiyahtour.co.id dan manajemen Chubb Syariah yang menjenguknya, Selasa (26/2/2019), Hadra berterima kasih lantaran mendapat perhatian ekstra.

“Sebenarnya saya mau dirawat di Singapura. Tetapi saya meminta di Makassar saja. Biar dekat rumah,” ucapnya.

Hadra berkisah, selama di tanah suci, dia menjalani ibadah dengan khusyuk. Namun, dia kurang mengimbangi dengan asupan makanan. “Saya malas makan. Harusnya kan tidak boleh begitu karena umrah membutuhkan tenaga besar,” tambahnya.

Meski begitu, dia mengaku bahagia karena rangkaian umrah bisa dia lalui. Hadra sisa memulihkan tenaga sebelum pulang ke Barru, kumpul lagi bersama keluarga. Tidak banyak hal yang mesti membebani pikirannya.

“Kami turut iba dengan kondisi kesehatan Bu Hadra. Pihak Chubb berkomitmen memberikan santunan sesuai dengan detail yang tertuang di asuransi serta rekam medis pasien,” tutur Ratri Sryandari, Marketing Office Coordinator Chubb Syariah Makassar.

Semua jemaah Tazkiyah Tour memang semakin dilengkapi asuransinya. Masing-masing asuransi perjalanan dan asuransi jiwa. Semua tertera jelas di lembaran akad yang diteken jemaah dan perusahaan travel yang sudah memasuki tahun ke-18 beroperasinya itu.

Asuransi perjalanan misalnya, mencakup banyak item. Mulai dari perlindungan kecelakaan diri, biaya medis darurat, evakuasi medis darurat, dan lainnya.

“Bahkan untuk keperluan yang mengharuskan keluarga jemaah diterbangkan ke Arab Saudi, juga ditanggung,” ujar Ahmad Yani Fachruddin, Presiden Direktur Tazkiyah Tour.

Asuransi perjalanan juga meliputi ganti rugi kehilangan uang hingga keterlambatan bagasi.

Sedangkan asuransi jiwa menjamin klaim meninggal karena sebab apapun. Misalnya sakit atau kecelakaan. Asuransi ini berlaku sebulan, bahkan hingga jemaah pulang kembali ke tanah air.

Ahmad Yani menjelaskan, umrah itu sebuah perjalanan yang cukup panjang. Juga terkait banyak layanan. Makanya perlu mitigasi risiko. Setidaknya menjadi subtitusi jika ada item yang tidak berjalan sesuai rencana.

“Intinya kenyamanan jemaah,” ucapnya. (fitri)

February 12, 2019

SEMPAT muncul kekhawatiran di diri Angriany. Rencana umrah dengan membawa empat orang anak yang masih kecil-kecil membuat pikirannya terus menerawang.

Tetapi sesaat sebelum berangkat, 31 Januari 2019, Angriany menguatkan tekad dan niatnya. Dia yakin bila memasrahkan segalanya kepada Allah, semua akan baik-baik saja. Bismillah, pesawat SilkAir menerbangkan mereka ke Singapura siang itu, kemudian lanjut ke Jeddah usai transit dan rihat sejenak di Changi.

Afeef, Afreen, dan Affan, tiga anak Anggriany tidaklah menuntut perhatian ekstra. Apalagi sang suami, Abdul Razak, juga ikut.

Fokus Angriany mengarah ke Aafiyah Nafiza Zakinah. Si bungsu yang usianya baru 1 tahun 8 bulan.

Aafiyah nyaris tak pernah lepas dari pelukan sang ibu. Termasuk saat mulai melakoni prosesi umrah di Masjidilharam, Mekah. Angriany melindungi putri mungilnya dengan gendongan ala kanguru. Ditaruh di depan.

“Supaya bisa tetap leluasa bernapas. Apalagi saat itu, di sekeliling kami rata-rata orang tinggi besar,” kenang Angriany kepada kru tazkiyahtour.co.id, Selasa (12/2/2019).

Mereka tawaf ketika seputaran Kakbah sedang padat-padatnya. Angriany bertalbiah sambil terus memastikan Aafiyah tak terdorong siapapun. “Alhamdulillah, dua kali tawaf selama di tanah suci, semua lancar. Sepertinya memang seperti itu kalau kita perbagus niat,” ucap wanita 39 tahun itu.

Saat salat di depan kubus suci itu pun, Aafiyah tetap tak mau lepas dari gendongan. Dia ikut dalam rukuk hingga sujud sang bunda. Saat ziarah ke Jabal Rahmah yang mendaki sekalipun, Aafiyah juga ikut. Beberapa orang sempat menawarkan diri untuk menggendong Aafiyah, namun sang bayi ogah. Dia hanya ingin rebah di dekapan ibunya.

Bukannya merasa repot, Angriany malah merasa mendapatkan karunia luar biasa. Dia tetap bisa menjalankan ibadah umrah tanpa harus meninggalkan Aafiyah di tanah air. Aafiyah sangat jarang menangis selama 11 hari rangkaian perjalanan. Menggemaskan dan tidak rewel.

Keraguan Angriany membawa anak-anak pun sirna seketika. Dia berharap bisa mengulangi lagi momen-momen indah itu, meski tentu saja Aafiyah akan semakin bertumbuh.

Angriany mengajak suami serta empat anaknya umrah bersama PT Tazkiyah Global Mandiri (Tazkiyah Tour) karena keluarga besarnya memang sudah berkali-kali berangkat dengan travel yang sama.

“Kini semakin mantap (bersama Tazkiyah Tour) setelah pengalaman istimewa ini,” tambah Angriany.

Managing Director Tazkiyah Tour, Adnan Syahruddin menuturkan, Tazkiyah Tour memang identik dengan umrah family. Jemaah berangkat beramai-ramai dengan sanak saudara.

“Makanya pelayanan kami juga kita buat se-family mungkin. Kita ingin umrah benar-benar menyenangkan,” tuturnya.

Salah satu misi Tazkiyah Tour adalah menghadirkan pengalaman tak terlupakan bagi jemaah. Perjalanan suci mesti dikawal dengan pelayanan berstandar tinggi. Berkualitas. Bergaransi pula.

Sebab di masa depan, kenangan manislah yang akan sangat dibutuhkan. (luzd)

February 12, 2019

JAKARTA – Minat masyarakat Indonesia untuk berumrah semakin besar. Data Kemenag, jemaah umrah 1440 H saja misalnya, dalam rentang September 2018 sampai Januari 2019, mencapai 508.180 jemaah. Tiga tahun sebelumnya, jumlahnya tidak pernah kurang dari 500 ribu.

Pemerintah pun merasa harus semakin maksimal melakukan pengawasan. Gelombang orang yang begitu besar mesti diurus hanya oleh mereka yang berkompeten.

Akhir pekan lalu, sembilan pimpinan kementerian dan lembaga negara menyepakati nota kesepahaman atau MoU tentang Pencegahan, Pengawasan, dan Penanganan Permasalahan Penyelenggaraan Ibadah Umrah. Ini dilakukan untuk memberi jaminan perlindungan bagi masyarakat yang melaksanakan ibadah umrah.

Nota Kesepahaman ini ditandatangani pimpinan Kementerian Agama, Kementerian Perdagangan, Kementerian Pariwisata, Kementerian Luar Negeri, Kementerian Hukum dan HAM, Kementerian Komunikasi dan Informatika, Polri, PPATK, dan Badan Perlindungan Konsumen Nasional.

“Terima kasih yang sebesarnya-besarnya kepada seluruh kementerian lembaga yang telah bersedia menandatangai nota kesepahaman ini. Ini hakikatnya adalah bukti sekaligus peneguhan penegasan bagi semua kalangan bahwa negara, pemerintah serius menangani penyelenggaraan ibadah umrah,” kata Lukman Syaifuddin, Menteri Agama RI, seperti dilansir Detik.

Lukman menjelaskan, ini babak baru pembinaan penyelenggaraan umrah. Tujuannya sebagai pedoman sinergi bagi para pihak dalam rangka pencegahan, pengawasan, pelindungan, dan penanganan permasalahan penyelenggaraan ibadah umrah.

Kini, para pihak dalam MoU tersebut bisa melakukan pertukaran data dan atau informasi di bidang pencegahan, pengawasan, pelindungan, dan penanganan permasalahan penyelenggaraan ibadah umrah. Sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

“Umrah ini begitu kompleks, kami merasa kami tidak bisa sendiri bagaimana memberikan perlindungan kepada jamaah umrah kita. Itulah mangapa kami merasa memerlukan bantuan dari sejumlah kementerian dan lembaga yang ada,” ujar Lukman.

Nanti juga akan dibentuk satuan tugas (satgas) khusus.

Direktur Bina Umrah dan Haji Khusus Arfi Hatim menambahkan bahwa Nota Kesepahaman ini menjadi upaya lanjutan dalam penataan penyelenggaraan umrah. Secara teknik, pihaknya akan segera melakukan koordinasi dengan para pejabat di level teknis untuk menyusun format kerja sama.

Kemenag sebelumnya juga sudah membuat pemetaan/mitigasi dan memantau PPIU (Penyelenggara Perjalanan Ibadah Umrah). PPIU juga sudah mulai diaudit, sebab sudah ada standarisasi. (fitri)

February 4, 2019
February 4, 2019

SAHAR terbang ke Jeddah, Kamis, 31 Januari 2019 lalu dengan bekal beberapa koper serta dua jenis asuransi. Pria asal Soppeng itu pun semakin yakin tidak salah menjatuhkan pilihan ke PT Tazkiyah Global Mandiri (Tazkiyah Tour).

“Ini kali ketiga saya umrah bersama Tazkiyah,” ucapnya, sehari sebelum berangkat, Rabu, 30 Januari 2019. Kru tazkiyahtour.co.id mewawancarainya di Arthama Hotel, sebuah hotel dekat Pantai Losari, tempat calon jemaah umrah diinapkan semalam sebelum ke bandara esok paginya.

Sahar bersama seluruh jemaah dalam rombongannya, serta semua jemaah Tazkiyah Tour memang semakin dilengkapi asuransinya. Masing-masing asuransi perjalanan dan asuransi jiwa. Semua tertera jelas di lembaran akad yang diteken jemaah dan perusahaan travel yang sudah memasuki tahun ke-18 beroperasinya itu.

Asuransi perjalanan misalnya, mencakup banyak item. Mulai dari perlindungan kecelakaan diri, biaya medis darurat, evakuasi medis darurat, dan lainnya.

“Bahkan untuk keperluan yang mengharuskan keluarga jemaah diterbangkan ke Arab Saudi, juga ditanggung,” ujar Ahmad Yani Fachruddin, Presiden Direktur Tazkiyah Tour.

Asuransi perjalanan juga meliputi ganti rugi kehilangan uang hingga keterlambatan bagasi.

Sedangkan asuransi jiwa menjamin klaim meninggal karena sebab apapun. Misalnya sakit atau kecelakaan. Asuransi ini berlaku sebulan, bahkan hingga jemaah pulang kembali ke tanah air.

Ahmad Yani menjelaskan, umrah itu sebuah perjalanan yang cukup panjang. Juga terkait banyak layanan. Makanya perlu mitigasi risiko. Setidaknya menjadi subtitusi jika ada item yang tidak berjalan sesuai rencana.

“Intinya kenyamanan jemaah,” ucapnya.

Tazkiyah Tour kini menjadi agen travel umrah dan haji khusus yang bersertifikasi ISO 9001:2015. Saat meraih ISO 9001:2008 lalu, Tazkiyah Tour tercatat sebagai perusahaan travel umrah dan haji khusus pertama di Indonesia yang mendapat label ISO. Sebuah jaminan soal kualitas layanan, diaudit oleh lembaga eksternal tepercaya.

Dan sekarang Tazkiyah Tour melengkapi layanannya dengan garansi. Uang kembali jika ada detail layanan yang tak sesuai akad. Besarannya disesuaikan item. (fitri)

January 31, 2019

APAKAH hal-hal penting yang mesti terus dijaga seorang jemaah umrah? Kesehatan salah satunya. Makanya, Tazkiyah Tour benar-benar memperhatikan aspek itu. Sehari sebelum jemaah berangkat ke tanah suci, ada pemeriksaan kesehatan.

Terbaru, Tazkiyah Tour melaksanakannya, Rabu, 30 Januari 2019, di Arthama Hotel, Makassar. Lima puluh dua jemaah umrah dicek kondisi tubuhnya sebelum terbang ke Jeddah, Arab Saudi. Pemeriksaan dilakukan di sela-sela manasik umrah.

Dokter resmi Tazkiyah Tour, dr Muhammad Rusli menuturkan, pemeriksaan meliputi cek tekanan darah, denyut jantung, dan lainnya.

“Intinya kami deteksi keluhan penyakit jemaah. Agar bisa kita antisipasi penanganan maupun obat-obatannya,” ujarnya kepada tazkiyahtour.co.id.

Dokter juga menyarankan jemaah menjaga pola makan, minum banyak air putih, istirahat cukup, olahraga ringan.

“Jemaah bisa langsung berkoordinasi dengan pembimbing bila ada keluhan, seminim apapun,” tambah Rusli.

Para jemaah juga diberikan suplemen-suplemen, semisal multivitamin untuk menjaga kondisi tubuh.

Salah seorang jemaah Tazkiyah Tour, Muhammad Razak, mengaku sangat senang dengan adanya pemeriksaan kesehatan. “Saya diberikan bermacam-macam obat dan vitamin untuk mencegah penyakit yang selama ini sering saya derita,” tuturnya.

“Dokternya juga ramah,” imbuh Razak.

Jemaah lain, Karmila pun mengaku terbantu dengan adanya pemeriksaan kesehatan yang difasilitasi Tazkiyah Tour. “Kita bisa konsultasikan keluhan sekaligus dapat antisipasinya,” ucap dia.

Selain itu, para jemaah juga merasa nyaman dengan fasilitas menginap di hotel, sehari sebelum keberangkatan. Apalagi bagi jemaah yang berasal dari daerah.

Managing Director Tazkiyah Tour, Adnan Syahruddin, menuturkan, segala fasilitas tersebut diberikan karena pihaknya sadar, umrah adalah sebuah perjalanan yang cukup menguras tenaga. Butuh persiapan memadai, termasuk menyiapkan kesehatan.

“Soal mengapa mesti diinapkan di hotel di Makassar sehari sebelum berangkat, itu upaya kita agar jemaah benar-benar fresh sebelum naik pesawat,” pungkasnya.

Rangkaian fasilitas untuk jemaah itu merupakan bagian dari komitmen Tazkiyah Tour memberi layanan umrah berkualitas. Serta bergaransi. (fitri)